Tafsir Al Azhar - Surah Baqarah Aya 92-114


  وَلَقَدْ جَاءَكُم مُّوْسَى بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ اتَّخَذْتُمُ الْعِجْلَ مِن بَعْدِهِ وَأَنتُمْ ظَالِمُوْنَ

(92) Dan sesungguhnya ielah datang kepada kamu Musa dengan keterangan kcterangan, kemudian kamu ambil (sembah) anak lembu sesudah itu, dan adalah kamu orang-crang yang aniaya.


وَ إِذْ أَخَذْنَا مِيْثَاقَكُمْ وَ رَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّوْرَ خُذُوْا مَا آتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَ اسْمَعُوْا قَالُوْا سَمِعْنَا وَ عَصَيْنَا وَ أُشْرِبُوْا فِيْ قُلُوْبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ قُلْ بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيْمَانُكُمْ إِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ

(93) Dan (ingatlah) tatkala Kami ambil perjanjian kamu, dan Kami angkatkan gunung di atas kamu. Lalu Kami firman­kan : Ambillah apa yang kami datangkan kepada kamu dengan sungguh-sungguh dan dengarkan lah ! Mereka ber­kata : Telah kami dengarkan dan kami durhakai. Dan menyelusuplah ke dalam hati mereka anak-lembu itu lantaran kekafiran mereka. Katakanlah : Alangkah buruk­nya apa yang disuruhkan oleh iman kamu itu, kalau mcmang kamu beriman.


قُلْ إِنْ كَانَتْ لَكُمُ الدَّارُ الْآَخِرَةُ عِنْدَ اللهِ خَالِصَةً مِّنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْنَ 

(94) Katakanlah : Jika memang untuk kamu negeri akhirat itu di sisi Allah telah ditentukan, tidak ada bagi orang-orang lain, maka cobalah minta mati itu , jika kamu memang orang ­orang benar.


وَ لَنْ يَتَمَنَّوْهُ أَبَدًا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيْهِمْ وَ اللهُ عَلِيْمٌ بِالظَّالِميْنَ

(95) Sekali-kali mereka tidak akan meminta mati, tersebab apa yang telah didahulukan oleh tangan mereka. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-­orang yang zalim.


وَ لَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ وَ مِنَ الَّذِيْنَ أَشْرَكُوْا يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ وَ مَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ وَ اللهُ بَصِيْرٌ بِمَا يَعْمَلُوْنَ

(96) Dan sesungguhnya akan engkau dapati mereka itulah yang seloba-loba manusia terhadap hidup , dan lebih dari orang-orang yang musyrikin, ingin setiap orang dari mereka jikalau diberi umur seribu tahun. Padahal tidaklah akan menunda-nundanya dari azab panjang umurnya itu. Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.


Kamu menyatakan bahwa hanya akan beriman kepada Kitab yang kamu terima, dan tidak mau berirnan kepada yang di dalamnya. Itu hanya cakapmu saja:

وَلَقَدْ جَاءَكُم مُّوْسَى بِالْبَيِّنَاتِ
"Dan sesungguhnya telah datang kepada kamu Musa dengan keterangan-keterangan. " (pangkal ayat 92).

Berapa banyak dia mempertunjukkan kepada kamu mu'jizat kebesaran Allah. Meskipun hal itu ditujukan kehanyakannya kepada Fir'aun namun kamu tentu dapat mengambil i'tibar dan kejadian-kejadian itu.

ثُمَّ اتَّخَذْتُمُ الْعِجْلَ مِن بَعْدِهِ
"Kemudian kamu ambil (kamu sernbah) anak-lembu sesudah itu."

Itulah bukti bahwa kamu hanya beriman kepada yang diturunkan kepada kamu ?

وَأَنتُمْ ظَالِمُوْنَ
"Adalah kamu orang-orang yang aniaya. "( ujung ayat 92).

Yaitu menganiaya dirimu sendiri, karena kamu dibebaskan dari tindasan Fir'aun yang menyembah berhala, oleh Allah Yang Maha Tunggal, padahal kamu sembah lagi berhala anak-lembu setelah kamu diselamatkan. Itulah satu aniaya besar terhadap diri sendiri.

وَ إِذْ أَخَذْنَا مِيْثَاقَكُمْ وَ رَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّوْرَ خُذُوْا مَا آتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَ اسْمَعُوْا
"Dan (ingatlah) tatkala Karni arnbil perjanjian kanmu, dan Karni angkatkan gunung dt atas kamu. Lalu Kami firmankan: Arnbillah apa yang Kami datangkan kepada kamu dengan. sungguh-sungguh dan dengarkanlah. " (pangkal ayat 93).

Dengarkanlah segala ajaran yang disampaikan kepada kamu dengan perantaraan Rasul Kami Musa dan Harun. Tetapi apa sambutan kamu atas perjanjian itu, perjanjian yang sampai mengancam kamu akan menghimpitmu dengan gunung ?

قَالُوْا سَمِعْنَا وَ عَصَيْنَا
"Mereka berkata : Telah kami dengarkan dan kami durhakai. "

Begitulah sambutan kamu atas perjanjian dan perintah Tuhan. Meskipun mulut tidak berkata begitu, tetapi perbuatanmu menjawab begitu. Pengaruh apa yang telah masuk ke dalam hatimu sehingga sampai kamu berani mendurhakai sampai sedemikian rupa ? Scbabnya ialah :

وَ أُشْرِبُوْا فِيْ قُلُوْبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ
"Dan menyelusuplah ke dalam hati mereka anak-lembu itu lantaran kekafiran mereka. "

Artinya pengaruh penyembahan kepada berhala anak-lembu itu sudah sangat meresap ke dalam hati mereka, sehingga walaupun telah diancam akan dihimpit gunung, walaupun telah diperintah supaya setia kepada hukum Taurat dengan sungguh-sungguh, namun pengaruh anak-lembu itu belum lagi kikis dari dalam hatinya.

قُلْ
"Katakanlah "- wahai Utusan Kami --

بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيْمَانُكُمْ إِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ
"Alangkah buruknya apa yang disuruhkan oleh iman kamu itu, kalau rnemang kamu beriman. " (ujung ayat 93).

Kalau memang kamu beriman kepada syariat yang diturunkan kepada Musa, padahal terbukti ancaman runtuh gunung tidak merubah perangaimu dan perintah memegang Taurat sungguh-sungguh dengan nyata-nyata kamu durhakai, memang amat buruklah pengaruh dari apa yang kamu katakan beriman itu.

Tadi mereka menganggap Bani Israil adalah kaum yang diistimewakan Allah. Di akhirat merekapun akan mendapat tempat yang lebih mulia daripada tempat segala bangsa dan kaum di seluruh dunia. Mereka adalah kaum yang handal, dipilih Tuhan buat melebihi segala bangsa di dunia dan di akhirat. Kalau memang demikian keyakinan kamu :

قُلْ
"Katakanlah" -- Wahai Utusan Kami ---

إِنْ كَانَتْ لَكُمُ الدَّارُ الْآَخِرَةُ عِنْدَ اللهِ خَالِصَةً مِّنْ دُوْنِ النَّاسِ فَتَمَنَّوُا الْمَوْتَ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْنَ
"Jika memang untuk kamu negeri akhirat itu,di sisi Allah sudah ditentukan, tidak ada bagi orang-orang lain, maka cobalah minta mati itu; jika kamu memang orang-orang yang benar." (ayat 94).

Karena orang yang sudah yakin bahwa dia telah disediakan tempat yang mulia di akhirat; melebihi segala manusia di dunia ini, apalah artinya dunia. Bukankah orang lain takut menghadapi maut karena keyakinan itu. Keberanian menghadapi maut adalah bukti yang terang atas adanya keyakinan itu.

Sebelum mereka menjawab, sudah nyata akan jawabnya. Mereka tidak berani menghadapi maut.

وَ لَنْ يَتَمَنَّوْهُ
"Sekali-kali mereka tidak akan meminta mati. " (pangkal ayat 95).

Mendengar sebutan mati saja mereka sudah takut. Mengapa demikian ?

أَبَدًا بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيْهِمْ
"Tersebab apa yang telah didahului oleh tangan mereka ".

Artinya dosa sudah terlalu banyak diperbuat di dunia ini dan hati sangat lekat kepada dunia. Sebab itu timbullah takut mereka kepada mati.

وَ اللهُ عَلِيْمٌ بِالظَّالِميْنَ
"Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim. " (ujung ayat 95).

Allah Maha Mengetahui akan gerak-gerik orang-orang yang berlaku aniaya dengan melanggar segala perintah yang ditentukan Tuhan.

Inipun dapatlah menjadi i'tibar bagi kita bagaimana suasana dan perbedaan semangat Bani Israil dengan kaum Muslimin di masa itu. Muhajirinnya dan Ansharnya. Muhajirin dan Anshar yakin akan kebenaran agama mereka. Mereka yakin bahwa syariat yang mereka anut ini adalah benar. Dan mereka berani mempertahankannya dengan jiwa raga mereka.

Semuanya bersedia mati untuk itu. Mereka berani ! Sebab mati bagi mereka adalah syahid. Yaitu kesaksian atas adanya kebenaran Tuhan. Bukan karena mereka merasa bahwa kalau telah mengakui Islam dengan sendirinya mereka mendapat tempat diakhirat kelak. Malahan di akhir Surat Ali Imran kelak akan berjumpa permohonan orang Mukmin agar mereka diberi tempat istimewa di sisi Allah di akhirat. Tetapi Tuhan dengar terang-terang menyampaikan jawaban bahwa tempat istimewa di sisi Allah tidaklah akan diberikan kalau mereka belum berani menderita disakiti pada jalanKu, diusir dari rumah-tangga dan kampung-halaman karena menegakkan cita agama. Berani berperang, membunuh dan terbunuh.

Kesediaan mati karena iman adalah ujian yang penting bagi seorang yang mengaku dirinya mukmin. Sebagai kata ahli : "Mati adalah bukti cinta yang sejati. "

وَ لَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ
''Dan sesungguhnya akan engkau dapati rnereka itulah yang seloba-loba munusia terhadap hidup."(pangkal ayat 96)

Meskipun mereka mengaku beriman kepada Kitab Wahyu yang diturunkan Tuhan.

وَ مِنَ الَّذِيْنَ أَشْرَكُوْا
"Dan lebih dari orang-orang yang musyrikin. "

Orang-orang yang musyrikin menyembah berhala lebih berani mernpertahankan berhala mereka, walaupun pendirian itu tidak benar. Sebab mereka yakin pula dengan runtuhnya berhala itu artinya ialah keruntuhan bagi kemegahan mereka dan nenek-moyang mereka.
Tetapi Bani Israil yang mereka pertahankan apa ? Yang mereka tuju apa ? Yang mereka tuju ialah kemegahan hidup, mengumpul harta-benda sebanyak-banyaknya, walaupun dengan menternakkan uang (riba). Menguasai ekonomi setempat dan memeras keringat orang yang lemah. Oleh sebab itu maka:

يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ
"ingin setiap orang dari mereka jikalau diberi umur seribu tahun. "

Oleh karena terikatnya hati kepada dunia, tidak lagi ingat kepada mati. Meskipun lidah tidak mengatakan hidup seribu tahun, tetapi kesan dari sikap dan perbuatan menunjukkan demikian. Karena mengejar kegagahan dunia, persediaan untuk akhirat tidak mereka acuhkan.

Tetapi ada juga orang berpendapat bahwa kerakusan orang Yahudi, mencari kckayaan sebanyak-banyaknya sehingga mengesankan ingin hidup seribu tahun; adalah karena di dalam Kitab Taurat sendiri tidak dibentangkan hal akhirat.

Pada hemat kita , meskipun dalam Kitab Taurat yang sekarang itu memang tidak disinggung banyak dari hal hidup sesudah mati, namun dalam hati sanubari manusia yang beriman , mesti juga ada kesan tentang akhirat.

Pelajaran Budha pun tidak banyak menyinggung soal akhirat, tetapi kaum pemeluk Budaa tidak serakus orangg Yahudi akan harta. Keduanya itu kita hitung ialah pada umumnya :

وَ مَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ
"Padahal tidaklah akan menunda-nundanya dari azab panjang urnur itu."

Penundaan mati, perpanjangan umur tidaklah akan dapat menunda dari azab. Betapapun panjangnya umur , namun akhirnya mesti mati. Janganlah disebut sebagai kata yang tinggi, yaitu seribu tahun, sedangkan sehingga usia seratus tahun sajapun jasmani telah mulai lemah dan rohani telah mulai tidak berdaya, dan akhirtaya mati juga. Bertambah panjang umur, kalau tidak ada amal, artinya hanya menambah banyak jumlah dosa yang akn diperkirakan di hadapan Tuhan saja.

Tepatlah apa yang diungkapkan oleh penyair Indonesia yang terkenal almarhum Khairil Anwar bahwa : "Hidup hanyalah menunda kekalahan." Namun kekalahan pasti datang.

وَ اللهُ بَصِيْرٌ بِمَا يَعْمَلُوْنَ
"Dan Allah adalah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan. "(ujung ayat °6).

Kemanapun akan menyembunyikan diri , teropong penglihatan T'uhan tidak lepas dari diri mereka , Dan semuanya kelak akan diperhitungkan dihadapan hadhrat Allah dengan seksama. Kebohongan , iman yang pura-pura, kerakusan kepada dunia, membanggakan diri tetapi takut mati , semuanya itu adalah keruntuhan jiwa yang akan dipertanggung jawabkan kelak di hadapan T'uhan.
 



  قُلْ مَن كَانَ عَدُوًّا لِّجِبْرِيْلَ فَإِنَّهُ نَزَّلَهُ عَلَى قَلْبِكَ بِإِذْنِ اللهِ مُصَدِّقاً لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ وَ هُدًى وَ بُشْرَى لِلْمُؤْمِنِيْنَ

(97) Katakanlah : Barang siapa yang jadi musuh dari Jibril , maka sesungguhnya dia itu telah menurunkannya ke dalam hati engkau dengan izin Allah , menyetujui apa yang ada dihadapannya dan petunjuk dan kabar gembira bagi orang-orang yang beriman .


مَن كَانَ عَدُوًّا ِللهِ وَ مَلآئِكَتِهِ وَ رُسُلِهِ وَ جِبْرِيْلَ وَ مِيْكَالَ فَإِنَّ اللهَ عَدُوٌّ لِّلْكَافِرِيْن

(98) Katakanlah: Barangsiapa yang jadi musuh dari Allah dan Malaikat-malaikatNya, dan Rasul-rasulNya , dan Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh dari orang­ orang yang kafir.


وَ لَقَدْ أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ وَ مَا يَكْفُرُ بِهَا إِلاَّ الْفَاسِقُوْن

(99) Dan sesungguhnya telah Kami turunkan kepada engkau akan ayat-ayat yang jelas-jelas. Dan tidaklah kafir kepadanya melainkan orang-orang yang fasik.


أَوَ كُلَّمَا عَاهَدُوْا عَهْداً نَّبَذَهُ فَرِيْقٌ مِّنْهُمْ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لاَ يُؤْمِنُوْنَ 

(100) Dan apakah tiap-tiap kali mereka membuat perjanjian dilenyapkan (saja) oleh segolongan dari mereka ? Bahkan terbanyak di antara mereka tidaklah percaya.


وَ لَمَّا جَاءَهُمْ رَسُوْلٌ مِّنْ عِنْدِ اللهِ مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْ نَبَذَ فَرِيْقٌ مِّنَ الَّذِيْنَ أُوْتُوْا الْكِتَابَ كِتَابَ اللّهِ وَرَاءَ ظُهُوْرِهِمْ كَأَنَّهُمْ لاَ يَعْلَمُوْن

(101) Dan tatkala telah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah, menyetujui apa yang ada serta mereka , telah melemparkan segolongan dari mereka yang diberi Kitab itu akan Kitab Allah ke belakang mereka , seolah-olah mereka tidak mengetahui.


قُلْ مَن كَانَ عَدُوًّا لِّجِبْرِيْلَ فَإِنَّهُ نَزَّلَهُ عَلَى قَلْبِكَ بِإِذْنِ اللهِ
"Katakanlah: Barang siapa yang jadi musuh dari Jibril, rnaka sesungguhnya dia itu telah rnenurunkannya ke dalam hati engkau dengan izin Allah. " (pangkal ayat 97).

Ayat ini lanjutan dari tempelak-tempelak Tuhan yang terdahulu. Mereka tadi mengatakan bahwa mereka hanya mau percaya kepada Kitab yang diturunkan kepada mereka saja dan tidak mau percaya kepada Kitab yang turun di belakang itu.

Menurut satu riwayat yang bertemu di dalam kitab-kitab tafsir, salah satu sebabnya ialah setelah salah seorang pemuka mereka bernama Abdullah bin Shuriya pernah bertanya kepada Nabi s.a.w. Malaikat yang mana yang menurunkan al-Qur'an kepada Muhammad saw .
Rasulullah menjawab bahwa yang membawanya dari Tuhan ialah Malaikat Jibril. Terus dengan serta-merta Abdullah bin Shuriya itu berkata bahwa mereka tidak mau percaya al-Qur'an ialah karena Jibril itu yang membawanya kepada Nabi.

Coba kalau Malaikat Mikail yang membawa, barangkali mereka bisa iman. Kami orang Bani Israil , musuh dengan Jibril.. Ketika ditanyakan apa sebab , Jibril mereka musuhi, dia menjawab karena Jibril itulah yang dahulu pernah menyampaikan bahwa Baitul Maqdis satu waktu kelak akan hancur. Dan memang hancurlah Baitul Maqdis. Ini jawab Abdullah bin Shuriya.

Hancurnya Baitul Maqdis ialah setelah negeri Israel diserang dan dihancurkan oleh Bukhtunashr (Nabukadneshar) Raja Babil, dan orang-orang Yahudi ditawan dan dibawa ke negeri Babil beribu-ribu orang banyaknya.

Dan satu riwayat lagi, pada suatu hari Umar bin Khathab masuk ke dalam salah satu Madrasah Yahudi. Ketika bercakap-cakap tersebutlah oleh beliau Jibril. Serta-merta pula Yahudi yang menyambutnya di situ berkata bahwa Jibril itu musuh kami. Sebab dia banyak sekali membuka rahasia-rahasia kami kepada Muhammad. Itulah Malaikat yang banyak sekali merusak dan membawa azab. Lain dengan Mikail; itulah Malaikat yang membawa kesuburan dan damai.

Meskipun kedua sebab turun ayat ini tersebut dalam kitab-­kitab tafsir dan hati kita kurang mantap menerimanya , terutama riwayat yang kedua , namun suatu hal adalah nyata, yaitu bahwa mereka tidak senang kepada Jibril; mengapa masih saja membawa wahyu yang baru lagi, padahal Taurat sudah cukup. Mengapa datang lagi kepada seorang Nabi yang bukan Bani Israil, sehingga martabat Bani Israil menjadi direndahkan, sebab sudah ada pula Nabi lain dari bangsa lain, yaitu bangsa Arab. tetapi dengan ayat ini faham yang amat dangkal itu dibantah.

Apa sangkut-paut Jibril maka dia dimusuhi ? Bukankah dia hanya utusan? Bukan dari kehendaknya sendiri. Dia hanya menyampaikan wahyu dari Allah, dengan izin Allah ke dalam hati Muhammad.

مُصَدِّقاً لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ
"Menyetujui apa yang ada di hadapannya."

Pokok isi al-Qur'an itu tidak berselisih, bahkan bersetuju dengan isi Kitab Taurat, yaitu menegakkan Tauhid kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala -

وَ هُدًى وَ بُشْرَى لِلْمُؤْمِنِيْنَ
"Dan petunjuk dan kabar gembira bagi orang-orang yang beriman. " (Ujung ayat 97).

Kamu musuhi Jibril lantaran dia membawa wahyu al-Qur'an kepada Muhammad, padahal isi al-Qur'an tidakbertentangan dengan isi Taurat kamu. Kalau bertentangan patutlah dia kamu musuhi. Dan bagi orang yang beriman, a1-Qur'an itu telah menjadi pctunjuk clan membawa kabar yang gembira bagi mereka, bahwa iman dan amal shalih yang mereka perbuat akan memberikan bagi mereka hidup yang bahagia di akhirat kelak. Apa kesalahan Jibril maka dia dimusuhi ?

Maka pada ayat yang selanjutnya Tuhan bertindak membela UtusanNya, balk utusan yang berupa Malaikat ataupun yang berupa manusia.

مَن كَانَ عَدُوًّا ِللهِ وَ مَلآئِكَتِهِ وَ رُسُلِهِ وَ جِبْرِيْلَ وَ مِيْكَالَ فَإِنَّ اللهَ عَدُوٌّ لِّلْكَافِرِيْن
"Katakanlah: Barangsiapa yang jadi musuh dari Allah dan Malaikat-rnalaikatNya, dan Rasul-rasulNya, dan Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh dari orang-orang yang kafir" (ayat 98).

Meskipun mereka hanya menyebut memusuhi Jibril, berarti mereka memusuhi Allah. Barang siapa memusuhi Rasul Allah , baik Muhammad atau barang mana Rasul yang lain, berarti mereka memusuhl Allah. Demikian juga terhadap Jibril khusus, atau Mikail, yang di ayat ini d.isebut Mikala. Meskipun mulut mereka tidak menyebut memusuhi Allah, namun dengan demikian mereka telah memusuhl Allah. Sebab itu Tuhan mendahulukan bahwa si pemusuh itu terlebih dahulu adalah rnemusuhi Allah. Kalau telah ada yang memandang musuh kepada Jibril, sebab dia yang membawa wahyu al-Qur'an, tentu akan ada pula kelak yang memusuhl Mikala atau Mikail, kalau terlambat datang musim hujan atau ladang kurang menghasilkan buah.

Padahal baik Rasul-rasul bangsa manusia, atau Rasul-rasul bangsa Malaikat, satupun tidak ada yang memegang kuasa. Mereka hanya suruhan. Tanggung jawab adalah pada Allah semua dan mutlak. Dan akhirnya dengan tegas Tuhan menyatakan permusuhan yang dihadapkan oleh orang kafir kepada Malaikat­ malaikat dan Rasul-rasul itu adalah nyata menentang Allah. Sebab itu Allah pun memusuhi pula kepada orang-orang yang kafir itu. Maka kalau terjadi pertentangan dengan Allah, siapa yang kalah ?

وَ لَقَدْ أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ
"Dan sesungguhnya telah Kami turunkan kepada engkau akan ayat­ ayat yang jelas jelas." (pangkal ayat 99).

Ayat-ayat itu ialah perintah, suruhan dan larangan dan peraturan dan perbandingan, dan ajakan buat berpikir. Semuanya diturunkan dengan jelas dan dengan keterangan yang cukup, tidak ada yang mendatangkan ragu. Kalau orang sudah berpikir dan menggunakan akal, pastilah al-Qur'an itu diterimanya dengan baik.

وَ مَا يَكْفُرُ بِهَا إِلاَّ الْفَاسِقُوْن
"Dan tidaklah kafir kepadanya, melainkan orang-orang yang fasik. " (ujung ayat 99).

Orang yang fasik, yang keluar daripada jalan yang benar, orang yang telah sakit jiwanya, sebagaimana syair dari Bukhari :

Kadang-kadang mata melawan matahari , karena dia ditimpa penyakit belas ( ramad atau trachom). Dan mulut menentang manisnya air karena ditimpa demam.

Sehingga keterangan betapapun jelasnya, tidak mau masuk lagi ke dalam jiwa, karena diri telah dipenuhi oleh kefasikan, kejahatan dan kedurjanaan.

Segala helah dan dalih yang mereka pakai sehingga sampai memusuhi Malaikat segala , lain tidak memanglah karena jiwa telah mendurhaka. Karena kedurhakaan itu akan macam-macam saja jawab mereka yang tidak masuk akal yang remeh dan yang bisa dipatahkan oleh orang yang berakal sehat. Sebab itu selanjutnya Tuhan bersabda:

أَوَ كُلَّمَا عَاهَدُوْا عَهْداً نَّبَذَهُ فَرِيْقٌ مِّنْهُمْ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لاَ يُؤْمِنُوْنَ
`Apakah tiap-tiap kali mereka membuat perjanjian, dilenyapkan (saja) oleh segolongan dari mereka ? bahkan yang terbanyak di antara mereka tidaklah percaya. " (ayat 100).

Inilah satu ayat tempelak yang jitu. Berkali-kali mereka telah memperbuat perjanjian dengan Allah, dengan perantaraan Rasul Al­lah Musa a. s., pemimpin mereka sendiri, dan tertulis bunyi perjanjian itu di dalam Kitab yang mereka pegang setia; maka berkali-kali pula mereka mungkiri perjanjian itu, meskipun mereka mengatakan bersedia memegang Hukurn Taurat.

Sekarang datang Utusan Tuhan yang baru; isi seruannya adalah memperkuat yang dahulu itu. Maka apakah akan berulang lagi laku yang lama ? Diperbuat janji yang baru, lalu segolongan memungkirinya lagi dan melemparkan saja janji itu, sebagai kata ahli-ahli siasat kita sekarang " janji diatas kertas ? " Yang segolongan membuat janji untuk dimungkiri, dan bagian yang terbesar tidak mau berjanji, karena tidak percaya.

Sikap tidak mau percaya ini dijelaskan lagi pada ayat selanjut­nya :

وَ لَمَّا جَاءَهُمْ رَسُوْلٌ مِّنْ عِنْدِ اللهِ
"Dan tatkala telah datang kepada mereka seorang Rasul disisi Allah." (pangkal ayat 101).

Yaitu Nabi Muhammad s.a.w. yang diturunkan kepadanya wahyu,

مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْ
"menyetujui apa yang ada serta mereka ",

sama-sama berisi ajaran Tauhid, menghormati ibu-bapak, melarang berzina dan mencuri, mengasihi sesama manusia, menyuruh mengasihi keluarga, anak yatim dan fakir-miskin, menyuruh berlaku baik kepada sesama manusia dan memperkuat ibadat sembahyang dan berzakat.

نَبَذَ فَرِيْقٌ مِّنَ الَّذِيْنَ أُوْتُوْا الْكِتَابَ
"Telah melemparkan segolongan dari mereka yang diberi kitab itu.

Yaitu mereka yang telah diberi Kitab Taurat itu,

كِتَابَ اللّهِ وَرَاءَ ظُهُوْرِهِمْ
"akan Kitab Allah ke belakang mereka. "Yaitu al-Qur'an

كَأَنَّهُمْ لاَ يَعْلَمُوْن
"Seolah-olah mereka tidak mengetahaui." (ujung ayat 101).

Seolah-olah tidak mau tahu, atau seolah-olah mereka memandang bahwa apa yang bernarna al-Qur'an itu tidak ada dan a.pa yang bernama Rasul Allah atau Nabi Allah itu tidak ada. Yang ada hanya orang-orang Arab dan yang bernama Muhammad, adalah Arab biasa.
Inilah satu kckafiran yang memang sudah sengaja membeku : "Kami tidak mau tahu ! habis perkara. Kalian mau apa ?"



وَ اتَّبَعُوْا مَا تَتْلُوا الشَّيَاطِيْنُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ وَ مَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَ لَكِنَّ الشَّيْاطِيْنَ كَفَرُوْا يُعَلِّمُوْنَ النَّاسَ السِّحْرَ وَ مَا أُنْزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوْتَ وَمَارُوْتَ وَ مَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُوْلاَ إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلاَ تَكْفُرْ فَيَتَعَلَّمُوْنَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُوْنَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَ زَوْجِهِ وَ مَا هُم بِضَآرِّيْنَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ بِإِذْنِ اللهِ وَ يَتَعَلَّمُوْنَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنْفَعُهُمْ وَ لَقَدْ عَلِمُوْا لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلاَقٍ وَ لَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنْفُسَهُمْ لَوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْن

(102) Dan mereka ikut apa yang diceritakan oleh syaitan-syaita tentang Kerajaan. Sulaiman , padahal tidaklah kafir Sulaiman,akan tetapi syaitan-syaitan itu­lah yang kafir. Mereka ajarkan kepada manusia sihir, dan apa yang diturunkan kepada kedua Malak di Babil , Harut dan Marut. Padahal mereka berdua tidak engajarkan seseorang melainkan sesudah keduanya berkata: Kami tidak lain hanyalah suatu percobaan , maka janganlah kamu kafir ! .Tetapi mereka pelajari dari keduanya apa yang men­ceraikan di antara seseorang dengan isterinya. Dan tidaklah mereka dapat membahayakan seseorang dengan dia , melainkan dengan izin Allah. Dan mereka pelajari apa yang memberi mudharat kepada mereka dan tidak mernberi manfaat kepada mereka. Dan sesungguhnya merekapun telah tahu bahwa orang yang membelinya tidaklah ada untuk mereka bagian di akhirat.Dan amatlah buruknya suatu harga yang dengan itu mereka menjual diri mereka, jikalau mereka tahu.


وَلَوْ أَنَّهُمْ آمَنُوْا وَ اتَّقَوْا لَمَثُوْبَةٌ مِّنْ عِنْدِ اللهِ خَيْرٌ لَّوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْنَ

(103) Padahal jikalau sekiranya  mereka beriman dan ber-takwa, sesungguhnya pahala dari sisi Allah lah yang lebih baik; jikalau adalah mereka mengetahui.


يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لاَ تَقُوْلُوْا رَاعِنَا وَ قُوْلُوا انْظُرْنَا وَ اسْمَعُوْا وَ لِلْكَافِرِيْنَ عَذَابٌ أَلِيْمٌ

(104) Wahai orang-orang yang beriman ! Janganlah kamu berkata Raina, tetapi katakan lah Un-zhurna , dan dengarkanlah. Dan bagi orang-orang yang kafir adalah siksaan yang pedih.


HARUT DAN MARUT

Tersebut di dalam Perjanjian Lama , dalam "Kitab Raja-raja I", Pasal 11 dari ayat 1 sampai 10, bahwa Nabi kita Sulaiman alaihis salam di hari tuanya telah menyembah berhala , untuk menuruti kehendak isteri-isteri baginda yang banyak itu.

Di situlah tersebut bahwa isteri baginda Sulaiman 700 dan gundiknya 300.

Dikatakan pada ayat 3 bahwa segala isterinya itu menyesatkan baginda. Sehingga baginda dirikan beberapa rumah penyembahan berhala , dan turut pula baginda pergi menyembah berhala itu, sehingga Tuhan Allah murka kepadanya, dan menyatakan bahwa setelah dia rnangkat Kerajaannya akan mundur, tidak semegah di zaman ayahnya Nabi Daud lagi.

"Kitab Raja-raja" yang menuliskan ceritera Nabi Sulaiman murtad itu menurut kepercayaan orang Yahudi adalah termasuk dalam gabungan Kitab Taurat juga. Dengan demikian orang Yahudipun percaya bahwa Nabi Sulaiman telah kafir. Inilah yang dibantah keras oleh ayat ini.

وَ اتَّبَعُوْا مَا تَتْلُوا الشَّيَاطِيْنُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ وَ مَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَ لَكِنَّ الشَّيْاطِيْنَ كَفَر

"Dan mereka ikut apa yang diceriterakan oleh syaitan-syaitan tentang Kerajaan Sulaiman, padahal tidaklah kafir Sulaiman, akan tetapi syaitan­ syaitan itulah yang kafir."(pangkal ayat 102).

Siapakah syaitan-syaitan itu ? Bukan saja iblis halus yang syaitan, manusia kasar itupun kalau telah membuat berbagai ragam dusta, terutama terhadap kesucian Nabi Allah, adalah syaitan pula. Mereka itulah yang syaitan dan mereka itulah yang kafir. Selain dari menuduh bahwa Nabi Sulaiman di hari tuanya telah murtad, meninggalkan Allah dan menyembah dewa-dewa dan berhala-berhala, karena tertarik oleh isteri-isterinya.Mereka katakan pula bahwa Nabi Sulaiman itu banyak sihirnya. Kerajaan dipelihara atas kekuatan sihir:

وْا يُعَلِّمُوْنَ النَّاسَ السِّحْرَ وَ مَا أُنْزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوْتَ وَمَارُوْتَ

"Mereka ajarkan kepada manusia sihir, dan apa yang diturunkan kepada kedua Malak di Babil, Harut dan Marut."

Syaitan-syaitan itu juga, yaitu manusia ­manusia syaitan mengajarkan sihir kepada orang dan  mengata kan pula bahwa sihir itu adalah pusaka dari Nabi Sulairnan. Nabi Sulaiman menyimpan berbagai ragam sihir di bawah Mahligai Kerajaannya. Inilah ceritera syaitan-syaitan pembuat bohong yang diterima mereka turun temurun, sampai menuduh Nabi Sulairnan telah murtad. Dicantumkan pula pada Kitab yang dinamai pula Taurat.

Ceritera yang tidak masuk akal terhadap seorang Nabi Allah ini diikuti pula oleh Bani Israil di zaman Rasulullah s.a.w, bahkan mereka ceritera­kan pula kepada orang Islam yang ada pada masa itu. Tidak ! - kata Tuhan - Sulaiman tidak kafir.

Yang kafir ialah syaitan-syaitan itu. Sebab itu apa yang dicatat dalam "Kitab" yang dikatakan suci itu, bukanlah wahyu Ilahi, melainkan wahyu syaitan. Di samping mengajarkan sihir tersebut pula ceritera tentang dua orang Malak di negeri Babil, namanya yang seorang Harut dan yang seorang lagi Marut.

Di dalam Qira'at yang umum bagi al-Qur'an disebut malakaini tetapi ada lagi Qira'at Ibnu Abbas dan Abu Aswad dan lain, yaitu Malikaini; yang pertama malak, artinya Malaikat. Yang kedua malik, artinya raja. Jadi menurut yang pertama, keduanya itu adalah Malaikat adanya.

Ada ahli tafsir menuruti bunyi Qira'at yang pertama Malakaini, dua orang Malaikat, menafsirkan bahwa memang dua Malaikat turun dari langit buat membawa fitnah, tetapi mereka peringatkan kepada setiap orang yang hendak datang belajar sihir kepada mereka , bahwa kalau kami ajarkan sihir ini jangan kamu pakai untuk yang buruk, sebab kami ini datang hanya semata-mata sebagai percobaan atau ujian bagi kamu. Itulah yang disebut di lanjutan ayat :

وَ مَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُوْلاَ إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلاَ تَكْفُرْ فَيَتَعَلَّمُوْنَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُوْنَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَ زَوْجِهِ

 "Padahal mereka berdua tidaklah mengajar seorang melainkan sesudah keduanya berkata: Kami ini tidak lain hanyalah suatu percobaan, maka janganlah kamu kafir. Tetapi mereka pelajari daripada keduanya apa yang menceraikan di antara seseorang dengan isterinya. "

 Walaupun banyak ahli tafsir memakai tafsir ini, atau penafsir-penafsir yang kemudian ikut menjalin ceritera tafsir ini dengan tidak memakai timbangannya sendiri, namun kita tidaklah puas dengan tafsir begini.

 Dua Malaikat turun dari langit. Sengaja mengajarkan sihir kepada orang. Kepada tiap orang yang belajar mereka katakan bahwa mereka datang hanyalah sebagai fitnah, percobaan atau ujian Tuhan bagi mereka. Kemudian diajarkannya juga sihir itu. Yakni sihir yang berbahaya, yaitu ilmu bagaimana supaya suami-isteri berkasih ­kasihan bercerai karena pengaruh ilmu itu.

 Cobalah saudara-saudara pikirkan! Cara mengajarkan sihir demikian itu bukanlah seperti perbuatan Malaikat, tetapi perbuatan penipu, tentu maksud Malakaini, dua Malaikat disini adalah lain.

 Ahli-ahli tafsir yang lain mengatakan bahwa. ada dua orang yang dipandang orang sebagai orang shalih di negeri Babil itu, namanya Harut dan Marut, sehingga lantaran terkenal shalihnya disebut orang mereka malaikat. Sebagai pendusta-pendusta digelari syaitan-syaitan.

Menurut ahli tafsir yang berpendapat begini, kedua orang itu, Harut dan Marut, karena dia orang baik-baik sampai dikatakan orang seperti malaikat. Macam-macam ilmu yang mereka ajarkan. Ada juga yang meminta diajarkan sihir, merekapun tahu ilmu itu, tetapi siapa yang hendak belajar diberinya nasihat terlebih dahulu , supaya jangan dipergunakan kepada yang buruk. Yang belajar itu berjanji di hadapan keduanya tidak akan mempergunakan kepada yang buruk, tetapi setelah mereka keluar dari tempat gurunya itu, mereka pergunakanlah kepada yang buruk, sehingga dapat menceraikan suami dengan isterinya.

Ada lagi ahli tafsir menceriterakan bahwa tiap orang yang akan belajar, disuruhnya dahulu pergi buang air kecil. Setelah orang itu kembali, lalu ditanyai oleh Harut dan Marut itu, adakah yang keluar ? Kalau hanya air kencing saja yang keluar, belumlah mereka mau mengajar. Tetapi setelah ada yang mengatakan ada sesuatu yang keluar dari farajnya, langsung terbang kelangit, barulah orang itu diajarkan. Karena iman orang itu telah keluar dari dalam dirinya, karena yang terbang itu ialah imannya. Maka kafirlah dia dan bisalah masuk pelajaran sihir kepadanya.

Ada pula satu riwayat lain yang lebih dahsyat. Dalam memberikan riwayat ini dibawa-bawa pula nama sahabat Rasulullah s.a.w. yang shalih, yaitu Sayidina Abdullah bin Umar. Kononnya malaikat-rnalaikat di langit rnengomel-ngomel mengapa terlalu banyak anak Adam yang durhaka kepada Tuhan.

Lalu Tuhan menjawab: "Kalau kamu sekalian bertempat ditempat anak Adam itu, kamupun akan mendurhakai Aku." Malaikat menjawab: "Bagaimana kami akan durhaka, padahal kami siang dan malam hanya bertasbih memuji Engkau dan mensucikan Engkau." Tuhan menjawab: "Sekarang cobalah pilih dua di antara kamu dan suruhlah mereka keduanya pergi ke dunia. Supaya kamu ketahui betapa sulitnya kedudukan anak Adam itu di dunia."

Maka dipilih dua di antara Malaikat-malaikat itu, yaitu Harut dan Marut, diutus ke dunia. Rupanya sesampai di dunia, benar saja mereka kena uji dengan ujian yang hebat. Mereka bertemu dengan seorang perempuan yang amat cantik. Merekapun jatuh hati dan timbul syahwat. Sehingga merekapun berbuat zinalah dengan perempuan itu dan telah mulai pula meminuxn minuman keras.

Maka murkalah Tuhan kepada kedua Malaikat itu. Mereka disuruh memilih azab duniakah yang akan mereka terima atau azab akhirat. Mereka pilihlah azab dunia, biar sampai kiamat. Maka diazab Tuhanlah kedua Malaikat itu, tergantung sekarang ini di antara langit dan bumi. Adapun parempuan yang telah menyebabkan mereka jatuh itu namanya Zuhrah, dikutuk Tuhan berganti menjadi bintang. Maka terbanglah dia ke langit sebelah Timur. Itulah dia bintang Zuhrah yang terbit pagi itu (Bintang Timur).

Setengah ahli tafsir, sebagi as-Sayuthi dalam ad-Durrul Mantsur menyalinkan juga riwayat ini dengan tidak ada syarah (komentar) apa­ apa. Ibnu Katsir menyalinkan juga sebagian. Tetapi penafsir al Qurthubi membantah keras riwayat ini, mengatakan tidak mungkin riwayat ini dari sahabat yang mulia, Ibnu Umar.

Setelah diselidiki bertemu lagi sumber berita, yaitu dari Ka'ab al-Ahbar lagi , Pendeta Yahudi yang masuk Islam itu, yang dalam kehidupannya sehari-hari adalah seorang Islam yang shalih. Tetapi dia suka sekali mendongeng ­dongeng seperti ini. Dialah sumber dari banyak penafsiran yang dinamai Israiliyat.

Ibnu Katsir meskipun menyalinnya, namun dia dengan tegas menolak ini semua. Kata beliau : "Kesimpulannya ialah bahwa semuanya ini kembali kepada ceritera-ceritera Bani Israil, sebab tidak ada dari Hadits yang marfu' dan shahih yang ada rantai hubungannya dengan Nabi kita as-Shadiq al-Mashduq ( yang benar lagi dibenarkan) , lagi Ma'shum, yang apabila beliau bercakap tidaklah keluar dari kehendaknya sendiri.

Dalam al-Qur'an kisah itu nyata, tidak panjang lebar seperti itu. Dan kita hanya beriman kepada yang tersebut dalam al-Qur'an, rnenurut apa yang dikehendaki Allah." Demikian Ibnu Katsir.

Orang Islam yang bebas berpikir, yang semata-mata berpegang kepada al-Qur'an dan Hadits yang shahih, tidaklah tertarik mempercayai ceritera ini . Ini adalah ceritera yang dikarang-karangkan saja oleh orang Yahudi. Campur-aduk di antara dongeng-dongeng Yunani Kuno, yang mengatakan bahwa bintang Seroja, atau bintang Tsuraiya yang oleh orang Yunani dinamai bintang Venus.

Bintang Venus menurut Mithologi orang Yunani, adalah Dewa dari Kecantikan. Patung Venus Milo yang telah hilang tangannya, di zaman sekarang tersimpan di museum kota Paris. Dongeng Harut dan Marut dengan bintang Zuhrah, atau Tsuraiya sebagai jelmaan dari perempuan cantik yang dikatakan berbuat jahat dengan kedua malaikat itu ada terdapat dalam Talmud, dalam kitab Madrasa Yadkut Pasal 33. Inilah yang disalin begitu saja oleh orang-orang Islam yang ketagihan dongeng , mereka masukkan ke dalam Tafsir al-Qur'an. Ar-Razi menegaskan dalam tafsirnya bahwa kisah ini adalah dongeng yang tak dapat diterima akal.

Keterangan yang kalut tentang Harut dan Marut ini banyak. Rupanya seketika Al-Qur'an membantah dongeng syaitan-syaitan tentang Kerajaan Nabi Sulaiman, telah timbul lagi dongeng lain yang tidak kurang lucunya.

Tetapi penafsir Ibnu Jarir at-Thabari menafsirkan Wama Unzila. (Dan apa yang diturunkan kepada dua Malak); huruf Ma mempunyai dua arti. Kadang-kadang Ma artinya apa, dan kadang-kadang artinya tidak. Maka menurut penafsiran beliau ialah:"Dan tidaklah diturunkan kepada kedua Malak Harut dan Marut. " Sebagai lanjutan dari kata "dan tidaklah kafir Sulaiman," sebagai membantah ceritera syaitan yang diikut-ikut oleh orang Yahudi itu, dan tidak pula ada yang diturunkan kepada kedua Malak, Harut dan Marut, di negeri Babil itu.

Sebab selain dari mereka yang mengikut ceritera syaitan-syaitan bahwa di negeii Babil ada dua orang Malak, diturunkan kepada keduanya ilham tentang sihir. Maka tidaklah mereka berdua mengajarkan sihir, dan tidaklah mereka berdua mengajarkan sihir, dan tidaklah mereka berdua memberi orang nasihat terlebih dahulu, karena mereka datang adalah sebagai percabaan belaka, supaya mereka jangan kafir. Sama-sekali itu tidak ada ! Demikian tafsir Ibnu Jarir. Sama-sekali itu hanya ceritera syaitan-syaitan penipu yang mereka ikut-ikut saja.

Dari kesimpulan ayat ini maka teranglah bahwa selain ikut menuduh Nabi Sulaiman telah kafir, dan menuduh beliau banyak sihir, demikian juga dua Malak guru sihir di negeri Babi l, selain dari soal soal itu, di Madinah di waktu itu orang-orang Yahudi juga banyak yang asyik dengan sihir.

Tetapi siapa yang dapat terpengaruh oleh sihir ? ialah orang yang lemah jiwanya , atau yang percaya bahwa ada lagi sesuatu yang memberi mudharat di luar kehendak Allah. Sebab itu maka tersebutlah di lanjutan ayat dengan tegas :

وَ مَا هُم بِضَآرِّيْنَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ بِإِذْنِ اللهِ

"Dan tidaklah mereka dapat membahayakan seseorang dengan dia, melainkan dengan izin Allah. "

Artinya orang yang tidak diperlindungi Allah jugalah yang dapat kena sihir. Yaitu orang-orang yang terlebih dahulu jiwanya telah lemah.

وَ يَتَعَلَّمُوْنَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنْفَعُهُمْ

"Dan mereka pelajari apa yang memberi mudharat kepada mereka , dan tidak memberi manfaat kepada mereka."

Di sinilah dibuka kejahatan belajar sihir. Belajar sihir tidak ada dengan maksud baik, melainkan akan membawa bahaya saja bagi diri yang mempelajarinya. Sebab segala sihir ialah hendak menganiaya orang lain, atau hendak menentang peraturan Allah yang telah berlaku atas alam ; hendak menceraikan orang dengan bininya (kebenci).

Hendak menawan hati seorang perempuan (pekasih). Hendak menuju menganiaya orang lain , sebagai gayung , tinggam , teluh, tuju, pitunduk dan sebagainya. Makbul permintaan yang jahat itu atau tidak makbul , namun tukang sihir tidak ada yang selamat hidupnya, sebab dasar niatnya telah jahat.

Benar juga sebagian dongeng ahli tafsir itu, yaitu terbang iman dari dalam diri terlebih dahulu , baru ilmu sihir itu bisa masuk.

 وَ لَقَدْ عَلِمُوْا لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلاَقٍ

"Dan sesungguhnya merekapun telah tahu bahwa orang yang membelinya tidaklah ada untuk mereka bagian di akhirat. "

Sebab di atas dunia mereka telah menyediakan hidup untuk menganiaya orang lain, niscaya di akhirat bagian mereka tidak lain dari neraka. Oleh sebab itu di dalam Hadits yang shahih tersebut sabda Rasulallah s.a.w bahwa sihir adalah salah satu dari tujuh dosa 1.Syirik 2.Mendurhakai ibu dan bapak. 3. Mempercayai tukang sihir 4. berjina. 5 . bersumpah palsu 6. Sihir. dan 7. Lari dari medan perang..-

وَ لَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنْفُسَهُمْ لَوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْن

"Dan amatlah buruknya satu harga  yang dengan itu mereka menjual diri mereka , jikalau mereka tahu. " (ujung ayat 102).

Niscaya teranglah betapa hinanya menjual diri mereka. Mereka telah menjual dan mereka pertukarkan dengan sihir. Tegasnya mereka beli sihir, bukan dengan uang, tetapi dengan iman. Mereka sangka mereka mendapat laba karena mengetahui sihir, padahal kerugianlah yang didapat. Tetapi mereka tidak tahu itu , yang membawa mereka sengsara.lantaran hati telah busuk, mukapun selalu keruh dan kesat. Bayangan hati dicerminkan oleh muka.

وَلَوْ أَنَّهُمْ آمَنُوْا وَ اتَّقَوْا لَمَثُوْبَةٌ مِّنْ عِنْدِ اللهِ خَيْرٌ لَّوْ كَانُوْا يَعْلَمُوْنَ

"Padahal jikalau sekiranya mereka beriman dan bertakwa, sesungguhnya pahala dari sisi Allahlah yang lebih baik; jikalau adalah mereka mengetahui."(ayat 103).

Artinya, kalaulah mereka langsung saja percaya kepada kebenaran yang dibawa Nabi, dan hidup dengan bertakwa, tidak hanya berkeras kepala dan asyik dengan sihir, bahagia jugalah yang akan mereka rasai, karena pahala dari Tuhan. Bukankah pahala dari Tuhan itu lebih balk? Lebih membawa keberuntungan, daripada hanya sihir dan khayal yang tak menentu ? Sampai mempercayai bahwa Nabi mereka sendiri, Nabi Sulaiman a.s. telah kafir. Tetapi mereka tidak mau tahu itu ! Mereka masih berkeras pada hawa nafsu dan mempertahankan ajaran-ajaran pendeta-pendeta mereka yang telah banyak memutar-mutar hukum menurut kemauan mereka sendiri.

Dengan ayat-ayat ini dua kesan yang kita dapat. Pertama al-Qur'an mempertahankan kesucian Nabi Sulaiman. Orang Yahudi mengakui bahwa Sulaiman adalah Rasul dan Nabi mereka dan Raja mereka. Tetapi dengan semena-mena telah mereka katakan bahwa dekat matinya beliau telah murtad. Nabi Muhammad s.a.w. membantah keras tuduhan jahat itu , dengan al-Qur'an, dengan Wahyu ilahi, dan dalam ajaran Muhammad s.a.w. semua Nabi wajiblah dihormati dan tidak boleh dibedakan. Dan inipun telah menjadi dasar i'tikad dalam Islam, bahwasanya sekalian Rasul Allah, yang diutus Allah membawa wahyu ilahi kepada manusia , mustahil melakukan dosa besar. Apatah lagi dosa kembali menyembah dewa-dewa karena disesatkan oleh isterinya. Padahal seorang Nabi diutus Tuhan ialah buat menghancurkan berhala.

Kesan yang kedua ialah beberapa buku ganjil yang tersiar dalam kalangan kaum Muslimin di zaman mundurnya, yang mengambil khasyiat dari ayat-ayat al-Qur'an untuk satu maksud yang nyata-nyata sihir. Untuk menawan hati perempuan (pekasih), untuk memisahkan suami dengan isterinya (kebenci) , untuk memukul orang sehingga pingsan atau mati sekali, untuk menutup mulut orang sehingga tidak berani membuka mulut seketika menagih piutang ; semuanya itu dengan ayat-ayat al-Qur'an ! Apakah ini bukan ketularan Yahudi di zaman Rasul ? Yang dipukul demikian keras dengan ayat ini ?

Sopan Santun dengan Rasulullah S .A. W.

Setelah demikian banyak kata dihadapkan kepada Bani Israil, sekarang dihadapkan tuntunan bagi orang yang Mukmin sendiri, pengikut setia daripada Rasul, agar mereka menjaga sopan-santun. Karena salah satu sebab keruntuhan jiwa Bani Israil itu ialah kerusakan akhlak mereka terutama terhadap Nabi-nabi dan Rasu1-rasul mereka.

Di antara sopan-santun itu ialah kesopanan memilih kata-kata yang akan diucapkan. Pilihlah kata-kata yang halus dan tidak bisa diartikan salah:

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لاَ تَقُوْلُوْا رَاعِنَا وَ قُوْلُوا انْظُرْنَا وَ اسْمَعُوْ

"Wahai orang-orang yang beriman! Ianganlah kamu berkata: RA'INA, tetapi katakanlah UNZURNA dan dengarkanlah baik-baik." (pangkal ayat 104).

Sepintas lalu arti Ra'ina ialah gembalakanlah kami, atau bimbinglah kami. Dari kata Ri'ayah dan yang digembalakan itu ialah Ra'iyyah (dalam bahasa Indonesia menjadi rakyat). Tetapi dia bisa pula berarti lain, yaitu Ru'iy-na, yang berarti tukang gembala kami. Satu kali jadi Fi'il-amar, tetapi satu kali bisa pula menjadi Ism fa'il.

Mohon supaya kami digembalakan , bisa ditukar artinya menjadi engkau ini adalah tukang gembala kepunyaan kami. Dan bisa pula dari ambilan kata Ra'unah, yaitu orang yang tidak baik perangainya. Maka orang-orang lain yang berniat jahat bisa saja dengan sengaja membawa arti kata itu kepada yang bukan kamu maksud. Dan ada pula artinya yang lain yang lebih buruk, yaitu : "Hai orang bodoh tunggu sebentar." Oleh sebab itu hendaklah kamu pilih kata yang artinya tidak dapat diputar-putar kepada maksud buruk.


 (105)مَّا يَوَدُّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَلاَ الْمُشْرِكِيْنَ أَنْ يُنَزَّلَ عَلَيْكُم مِّنْ خَيْرٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَ اللهُ يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَنْ يَشَاءُ وَ اللهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيْمِ

Tidaklah suka orang-orang kafir dari Ahlul-Kitab itu , dan tidak pula orang musyrikin, bahwa akan diturunkan kepada kamu barang suatu kebaikan daripada Tuhan kamu. Padahal Allah mengkhususkan Rahmat­Nya kepada barangsiapa yang Dia kehendaki, dan Allah adalah mempunyai karunia yang luas.


(106)مَا نَنْسَخْ مِنْ آيَةٍ أَوْ نُنْسِهَا نَأْتِ بِخَيْرٍ مِّنْهَا أَوْ مِثْلِهَا أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللهَ عَلَىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

Tidaklah Kami mansukhan dari suatu ayat atau Kami jadikan dia terlupa (niscaya) Kami datangkan yang lebih balk daripadanya atau yang se­umpamanya. Tidaklah engkau ketahui bahwasanya Allah atas tiap-tiap sesuatu adalah Maha Kuasa.


(107) أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللهَ لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ وَ مَا لَكُمْ مِّنْ دُوْنِ اللهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيْرٍ

Tidaklah engkau ketahui bahwasanya Allah, ke­punyaanNyalah kerajaan langit dan bumi, dan tidaklah ada bagi kamu selain Allah , akan pelindung dan penolong.


مَّا يَوَدُّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَلاَ الْمُشْرِكِيْنَ أَنْ يُنَزَّلَ عَلَيْكُم مِّنْ خَيْرٍ مِّنْ رَّبِّكُمْ
"Tidakkah suka orang-orang kafir dari Ahlul-Kitab itu, dan tidak pula orang musyrikin, bahwa akan diturunkan kepada kamu barang suata kebaikan daripada Tuhan kamu." (pangkal ayat 105).

Mereka tidak senang jika pengajaran agama yang kamu terima dari Nabimu itu bertambah kembang dan kamu bertambah maju. Sedang al-Qur'an yang kamu terima itu, pimpinan dari Nabimu sendiri sudah terang akan membawa berbagai kebaikan dan kebahagiaan bagi hidupmu. Kamu kian lama akan bertambah kuat. Kabilah-kabilah yang dahulu berpecah-belah, berperang-perangan, sebagai Aus dan Khazraj sendiri yang satu keturunan darahnya, dahulu berpecah dan berperang, sekarang bersatu di bawah pimpinan Rasul. Maka Ahlul-Kitab, Yahudi dan Nasrani, demikian juga orang musyrikin penyembah berhala, tidaklah merasa senang melihat apabila kebaikan itu turun kepada kamu. Apa sebab mereka tidak suka ? Tidak lain hanyalah satu, yaitu dengki.

Hal ini wajib kamu ketahui supaya kamu pelihara baik-baik imanmu dan persatuan sesamamu, sehingga kedengkian mereka itu jangan kelak mempengaruhi kamu dan jangan kamu mereka fitnahkan dengan berbagai daya upaya, (yang di jaman sekarang kita namai propokasi). Di antaranya ialah yang telah disebutkan di ayat sebelumnya tadi, yaitu memilih kata-kata yang tidak dapat disalah­artikan. Kalau telah demikian, ketetapan hasad dan dengki mereka, tidaklah akan mempan kepadamu.Bagaimana usaha mereka akan mempan ?

وَ اللهُ يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَنْ يَشَاءُ
"Padahal Allah mengkhususkan RahmatNya kepada barangsiapa yang Dia kehendaki. "

Kalau Rahmat itu telah dikhususkan Tuhan, walaupun berkumpul sekalian orang yang dengki hendak menghalanginya, tidaklah akan berhasil usaha mereka."Sesungguhnya tidaklah akan hina orang yang Engkau melindunginya , dan tidaklah akan mulia orang yang Engkau memusuhinya. "

وَ اللهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيْمِ
"Dan Allah adalah mempunyai karunia yang luas. " (ujung ayat 105).

Asal kamu selalu memelihara Rahmat yang ada, maka karunia yang Iuas itu akan ditambah Nya dan ditambahNya lagi, tidak terhitung­hitung. Kemudian daripada itu Tuhan memperingatkan kepada orang-orang yang beriman bahwasanya Rasul-rasul diutus Tuhan ganti­ berganti , dan wahyu atau Kitab Suci diturunkan berturut-turut. Semuanya itu memakai ayat-ayat, atau tanda. Ayat diartikan juga mukjizat. Ayat diartikan juga, syariat atau perintah. Nabi berganti datang. Kitab berturut turun, zamanpun berganti. Tetapi pokok hukum, yaitu percaya kepada Allah Yang Maha Esa, dan percaya akan Hari Akhirat tetap berjalan, tidak berganti. Sebab itu Tuhan bersabda :

مَا نَنْسَخْ مِنْ آيَةٍ أَوْ نُنْسِهَا نَأْتِ بِخَيْرٍ مِّنْهَا أَوْ مِثْلِهَا
"Tidaklah Kami mansukhkan dari suatu ayat atau Kami jadikan dia terlupa, (niscaya) Kami datangkan yang lebih baik daripadanya, atau yang seumpamanya." (pangkal ayat 106).

Arti yang asal dari nasikh ialah dua. Pertama menghapus atau menghilangkan. Kedua menyalin. Misalnya ada satu tulisan dalam secarik kertas, lalu kita rendamkan kertas itu kedalam air, sehingga hapuslah tulisan itu kena air; disini manshuknya berarti dihapuskan.

Dan satu waktu ada sebuah buku berisi tulisan, lalu disalin isi tulisan itu ke buku lain yang masih kosong. Maka buku yang disalin ke buku lain itu dinamai mansukh, dengan arti disalin. Kadang-kadang bertemulah yang disalin atau yang dihapus itu, lalu diadakan ganti nya. Maka yang disalin atau dihapus dinamai mansukh dan pengganti atau salinan dinamai nasikh. Orang yang menyalin atau menghapusnya dinamai nasikh; isim. fa'il.

Oleh sebab itu senantiasa kita mendengar bahwa kitab-kitab atau surat yang disalin disebut naskhah. Setelah diambil menjadi bahasa Indonesia kita pakai menjadi naskah. Pengertian naskah berdekat dengan aslinya. Misalnya karangan yang masih ditulis tangan, belum dicetak (manuskripnya).

Di dalam Surat 45, al-Jatsiyah ayat 29 bertemu perkataan nastansikhu, yang berarti kami tuliskan. Di dalam Surat 7, al-A'raf ayat 154 bertemu kata-kata naskhah;

وَ لَمَّا سَكَتَ عَنْ مُوسَى الْغَضَبُ أَخَذَ الْأَلْواحَ وَ في‏ نُسْخَتِها هُدىً وَ رَحْمَةٌ لِلَّذينَ هُمْ لِرَبِّهِمْ يَرْهَبُونَ
"Setelah tenang Musa dari kemarahan, diambilnyalah alwah itu; dan di dalam naskhah adalah petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang ada rasa takut kepada Tuhan mereka."

Maka di dalam kedua ayat ini, yang berisi nastansikhu dan naskhah terdapatlah arti penulisan dan penyalinan. Kitab Taurat mempunyai naskhah, dan amal manusia hidup ini ada naskhahnya dalam catatan tulisan Malaikat-malaikat yang akan dibuka di akhirat.

Tentang nasakh dengan arti hapus, ada pula bertemu di dalam Surat 22, al-Haj ayat 52, bertemu lagi nasakh dengan arti penghapusan. Di ayat itu dikatakan bahwa tiap-tiap syaitan mencoba hendak memasukkan bisikan pengaruhnya kepada seorang Rasul, selalu Tuhan menghapuskan pengaruh syaitan itu dari hati mereka Fayansakhullahu ma yulqisy syaithanu : Di sini teranglah arti nasakh ialah penghapusan.

Maka di dalam ayat yang tengah kita tafsirkan ini, arti mansukh ialah dihapuskan, bukan disalinkan atau dituliskan. Dan ayat yang dimaksud di sini, bukanlah ayat al-Qur'an ada yang mansukh atau yang lupa, sehingga tidak teringat lagi oleh Nabi, lalu ayat itu diganti Tuhan dengan ayat yang lain, dengan yang lebih baik atau yang sama. Atau yang mansukh seperti itu atau yang lupa oleh Nabi , tidak ada.

Yang dimaksud dengan ayat disini ialah arti tanda, dan yang sebenarnya dituju ialah mukjizat. Nabi-nabi yang terdahulu telah diberi Allah berbagai rnacam mukjizat sebagai tanda bukti mereka telah diutus Tuhan, sesuai pula dengan kecerdasan ummat pada waktu itu.

Berbagai mukjizat yang telah terdahulu itu ada juga disebutkan di dalam al-Qur'an. Nabi Musa a.s . misalnya, telah datang membawa ayat mukjizat yaitu dia mempunyai tongkat yang demikian ganjil, Nabi Isa al-Masih, telah diberi ayat mukjizat menyembuhkan orang sakit balak clan menyalangkan orang buta. Ayat itu telah mansukh, atau telah diganti dengan yang lebih baik dengan kedatangan Muhammad s.a.w yaitu al-Qur'an sebagai mukjizat terbesar.

Tongkat Musa entah dimana sekarang, sudah hilang karena sudah lama masanya. Tetapi al-Qur'an masih tetap sebagai sediakala ketika dia diturunkan. Sehurufpun tidak berubah, Nabi Isa al-Masih dikala hidupnya telah menyembuhkan orang sakit balak dan menyalangkan orang buta dengan izin Allah, maka al-Qur'an yang dibawa Muhammad s.a.w pun telah menghidupkan orang yang mati hatinya dan buta fikirannya buat segala zaman.

Maka ayat al-Qur'an sebagai mukjizat jauhlah lebih baik daripada ayat terdahulu yang telah mansukh itu. Kitab-kitab Suci sendiripun telah banyak terlupa; itupun diakui oleh setiap penyelidik yang insa£ Taurat yang asli tidak ada lagi, orang Yahudi telah banyak melupakannya, sehingga catatan yang tinggal sudah banyak campur-aduk. Injil Isa al-Masih entah dimana tak diketahui , sebab Injil baru dicatat berpuluh tahun sesudah beliau meninggalkan dunia ini. Berpuluh-puluh injil itu diputuskan oleh pendeta-pendeta gereja tidak boleh dipakai, hanya empat yang disahkan. Apakah sudah nyata bahwa yang tidak disahkan itu salah semua ?

Sekarang datanglah al-Qur'an. Betapapun haruslah diakui bahwa dialah ayat yang lebih baik dan lebih terjaga . Dahulu ada ayat lagi , yaitu hari istirahat orang Yahudi ialah hari Sabtu , menurut syariat Musa. Sekarang diganti Tuhan dengan ayat perintah baru yaitu berjum'at bersama-sama pada hari Jum'at.

Dan banyak lagi Nabi-nabi dan Rasul-rasul yang lain , mungkin telah ditakdirkan Tuhan bahwa orang lupa apakah ayat-ayat dibawa oleh Rasul-rasul dan Nabi-nabi itu. Kalau benarlah bahwa Nabi-nabi ada 124.000 dan Rasul lebih dari 300 orang, niscaya tidak semua akan dapat diingat orang lagi ayat-ayat yang diturunkan kepada mereka semuanya sudah mansukh. Dan sekarang datang yang lebih baik dan ada juga yang sama baiknya.

أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللهَ عَلَىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
"Tidakkah engkau ketahui,"wahai utusan Kami " bahwasanya Allah atas tiap-tiap sesuatu adalah Maha Kuasa." (Ujung ayat 106)

Bukanlah karena RasulNya tidak tahu atau lupa, sehingga diberi peringatan bahwa Tuhan Allah Maha Kuasa berbuat sekehendakNya. Melainkan yang dimaksud ialah bahwa Tuhan memansukhkan satu ayat, menjadikan terlupanya satu ayat dipikirkan manusia dan menggantinya dengan yang lebih baik , artinya yang lebih sesuai dengan zaman atau yang sama.

Tuhan mengadakan pertanyaan yang demikian adalah untuk menguatkan ingatan beliau , bagi menghadapi orang­orang yang masih ragu. Terutama Ahlul-Kitab yang banyak pertanyaannya, banyak sudi siasatnya, mengapa ini dimansukhkan, mengapa ini dihilangkan dan tidak dipakai lagi.

Tafsir beginilah jalan yang kita pilih terhadap ayat ini. Dan ada juga penafsiran daripada Ulama-ulama ikutan kita bahwa ada ayat al-Qur'an sendiri yang dimansukhkan. Ada yang dihilangkan lafadznya tetapi tetap hukumnya dan ada yang lafadznya masih ada tetapi hukumnya tidak berlaku lagi, karena dinasikhkan oleh ayat yang lain. Tidak kita kemukakan penafsiran menurut itu, karena itu telah mengenal Khilafiyah. Sebab ada pula segolongan Ulama yang tidak mengakui adanya nasikh-mansukh .*( Untuk itu silahkan membaca kitab Tarikhul Tasyri'illslamy karangan Syaikh Muhammad al-Khudhari (1922). Dan Ulama Indonesia yang berpendirian demikian pula, yaitu almarhum guru hamba Syaikh Abdul Hamid bin Abdul Hakim (Tuanku Mudo) di Padang Panjang. Silahkan membaca buku karangan beliau tentang Ushul Fiqhi yang bernama al-Bayan (Bahasa Arab) )*.

أَلَمْ تَعْلَمْ
"Tidakkah engkau ketahui? " (pangkal ayat 107).

Gaya pertanyaan seperti ini adalah menguatkan kata, yang dinamai Istifham-Inkari.
Tidakkah engkau tahu wahai utusanKu ? Untuk menekankan perhatian kepada hal yang tengah dibicarakan.

أَنَّ اللهَ لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ
"Bahwasanya Allah itu, kepunyaanNyalah kerajaan langit dan humi."

Dia Yang Maha Kuasa mengatur semuanya. Maka jika perhatian telah ditumpahkan kepada Maha Kekuasaan yang meliputi semua langit dan bumi itu, menjadi kecillah urusan mengha puskan satu ayat atau menjadikan suatu ayat terlupa di hati manusia. Maha Kuasalah Tuhan mengatur dan menggantikannya dengan yang baru dan lebih baik, atau yang serupa. Karena semua langit dengan berbagai isinya, dengan berjuta juta bintangnya, dan bumipun dengan semua isinya; lautnya, dan daratnya, adalah seluruhnya di bawah kekuasaanNya.

Dan yang menentukan perubahan ruang dan perbedaan waktu. Semuanya beredar berirama. Pergaulan manusia, tingkat-tingkat kehidupan, tegaknya kebenaran dan sirnanya kebatilan, semua menurut hukum-hukum yang telah tertentu. Semuanya menurut Hukum Sunatullah, mempunyai illat dan ma'lul, sebab dan akibat. Hanya manusia yang picik pikiran jugalah yang tidak mengerti akan hal itu:

وَ مَا لَكُمْ مِّنْ دُوْنِ اللهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيْرٍ
"Dan tidaklah ada bagi kamu, selain Allah, akan pelindung dan penolong. " (Ujung ayat 107).

Yah, kalau manusia sudah paham bahwa kekuasaan atas semua langit dan bumi adalah pada Allah semata-mata, sedangkan manusia hanyalah sekelompok makhluk yang hidup di dalam bumi, dan bumi hanya satu bintang kecil saja dari antara berjuta juta bintang yang dilingkungi langit, siapakah Iagi kekuasaan lain tempat berlindung, dan dimana lagi kekuatan lain yang dapat menalong ?

Seluruh langit dan bumi adalah besar, tetapi Tuhan yang mencipta dan menguasainya adalah Maha Besar. Langit dan bumi yang begitu besar, tiada terjadi atas dayanya sendiri, melainkan atas kehendak Allahu Akbar itu. Manusia kecil di dalam alam, tetapi bila dia insaf akan kedudukan dirinya karena dia ada berakal, lekas­ lekaslah dia melindungkan diri dan memohon pertolongan kepada Allah.

Lalu diungkapkan dengan kata : Iyyaka na'budu wa iyyaka nasta'inu : Engkau saja yang kami sembah, dan kepada Engkau saja kami memohon pertolongan. Kesadaran manusia akan kekecilan dirinya itulah yang menyebabkan diapun menjadi makhluk yang berarti di tengah-tengah alam ini.
  



     أَمْ تُرِيْدُوْنَ أَنْ تَسْأَلُوْا رَسُوْلَكُمْ كَمَا سُئِلَ مُوْسَى مِنْ قَبْلُ وَ مَنْ يَتَبَدَّلِ الْكُفْرَ بِالْإِيْمَانِ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاءَ السَّبِيْلِ

(108) Atau apakah kamu hendak bertanya kepada Rasul kamu sebagai telah ditanyai Musa di waktu dulu ? Dan barang siapa yang menukarkan dengan ke­kafiran akan iman itu, maka sungguh telah sesatlah dia dari jalan yang lurus.


وَدَّ كَثِيْرٌ مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّوْنَكُمْ مِّنْ بَعْدِ إِيْمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ مِّنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ فَاعْفُوْا وَ اصْفَحُوْا حَتَّى يَأْتِيَ اللهُ بِأَمْرِهِ إِنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

(109) Sukalah kebanyakan dari Ahlul-Kitab itu kalau (dapat) mereka mengembalikan kamu sesudah iman menjadi kafir,karena dengki dari dalam diri mereka sesudah nyata kepada mereka kebenaran.Maka beri maaflah mereka dan biarkanlah,sehingga Allah menunjukkan KuasaNya. Sesungguhnya Allah atas tiap-tiap sesuatu adalah Maha Kuasa


وَ أَقِيْمُوا الصَّلاَةَ وَ آتُوا الزَّكَاةَ وَ مَا تُقَدِّمُوْا لِأَنْفُسِكُمْ مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوْهُ عِنْدَ اللهِ إِنَّ اللهَ بِمَا تَعْمَلُوْنَ بَصِيْر

(110) Dan dirikanlah olehmu sembahyang clan keluarkanlah olehmu akan zakat; dan apapun yang kamu dahulukan untuk dirimu dan kebaikan, niscaya akan kamu dapatlah dia di sisi Allah; sesungguhnya Allah adalah melihat apa yang kamu kerjakan.


Setelah Allah memberikan ajaran sopan-santun kepada umat yang beriman, supaya mereka memilih kata-kata yang balk, yang tidak bisa disalah-artikan, dilanjutkan lagi sekarang supaya mereka jangan meniru perangai-perangai Bani Israil yang suka banyak tanya, banyak soal, yang bukan semata-mata untuk menghilangkan keraguan ;

أَمْ تُرِيْدُوْنَ أَنْ تَسْأَلُوْا رَسُوْلَكُمْ كَمَا سُئِلَ مُوْسَى مِنْ قَبْلُ
`Atau apakah kamu hendak bertanya kepada Rasul kamu sebagai telah ditanyai Musa di waktu dulu ?" (pangkal ayat 108).

Nabi s.a.w akan bersedia menjawab pertanyaan-pertanyaan , dan mana yang musykil akan ditunggunya wahyu Ilahi memberikan penjelasan. Tetapi dapatlah dipahami bahwa dia pula orang yang datang bertanya hendak menyoal guru, hendak mengukur dalam dangkal  ilmu nya. Adapun yang bertanya karena hendak mencari helah dan memutar-mutar. Ada pula yang bertanya di hadapan orang banyak, supaya kelihatan bahwa dia orang istimewa.

Semuanya ini telah dilakukan oleh Bani Israil kepada Musa. Sekarang timbul pertanyaan kepada orang yang beriman, apakah kamu akan bertanya seperti itu pula kepada Nabi kamu Muhammad s.a.w. .

Apakah perangai demikian akan kamu contoh pula ? Maka dengan adanya pertanyaan secara demikian, jelas sajalah maksudnya bahwa orang yang beriman jangan menanya seperti Bani Israil kepada Musa a.s. itu terhadap Muhammad s.a.w Sebab perbuatan yang demikian nyatalah bukan timbul dari iman, melainkan dari perangai kufur juga adanya.

Jika datang perintah laksanakanlah dengan baik. Kalau tersangkut, pecahkan sendiri sangkutan itu, seakal-budimu. Kalau ada hal yang tidak dibicarakan, bukanlah itu karena lupa, melainkan disengaja untuk meringankan kamu.

Maka barang siapa yang masih juga menanya-nanya seperti pertanyaan Yahudi itu, berartilah dia menukar iman dengan kafir;

وَ مَنْ يَتَبَدَّلِ الْكُفْرَ بِالْإِيْمَانِ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاءَ السَّبِيْلِ
`Dan barang siapa yang rnenukarkan dengan kekafiran akan iman itu, maka sungguh telah sesatlah dia dari jalan yang lurus ". (ujung ayat 108).

Sesat dari jalan yang lurus, lalu memilih jalan yang berbelit-belit dengan banyak  mengemu kakan pertanyaan, guna melepaskan diri, akhirnya tersesat kepada kufur, terlepas dari kebe naran, tenggelam dalam keingkaran. Dan memang kalau kita dalam masyarakat, kerap kali orang , yang banyak pertanyaan An adalah dengan maksud mencari jalan untuk melepaskan diri. Sekarang karena belum lepas dari rangka peringatan kepada kaum yang beriman ten - tang sikap menghadapi Ahlul-Kitab datang lagi ayat untuk menjelaskan lagi.

Tadi di ayat 105 sudah dijelaslcan bahwa Ahlul-Kitab dan musyrikin tidaklah bersenang hati kalau Allah menurunkan kebaikan kepada kaum yang beriman. Kalau mereka tidak senang atau tidak suka kaum beriman dianugerahi Allah kebaikan, apakah kiranya yang mereka senangi ?

وَدَّ كَثِيْرٌ مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّوْنَكُمْ مِّنْ بَعْدِ إِيْمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ مِّنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ
"Sukalah kebanyakan Ahlul-Kitab itu kalau (dapat) mereka mengembalikan kamu sesudah iman menjadi kafir, karena dengki dari dalam diri mereka, sesudah nyata kepada mereka kebenaran. "(pangkal ayat 109).

Maka kalau baru sehingga tidak suka jika kaum beriman beroleh kebaikan , belumlah begitu berbahaya.

Tetapi kalau mereka telah mulai berusaha agar kamu kembali menjadi kafir, ini sudah lebih berbahaya. Kalau semata-mata tidak suka kaum beriman mendapat kebaikan, itu namanya masih pasif. Tetapi kalau sudah berusaha menarikmu kembali kedalam suasana kekafiran, itta namanya sudah mulai aktif. Artinya sudah mulai dijadikan usaha. I'erasaan hati mereka tidak mereka benamkan lagi, tetapi telah dijadikan rencana. Yang menjadi sebab yang pokok ialah karena dengki. Hal itu wajib, sewajib-wajibnya oleh kaum yang beriman, supaya tetap awas dan waspada. Dan hendaklah senantiasa kamu perdalam imanmu, perkuat agamamu. Kalau imanmu bertambah kuat, usaha mereka itu tidaklah akan berhasil. Hanya orang yang bodoh yang akan suka mengganti kembali Allah Yang Maha Esa dengan berhala atau dengan kemegahan dunia yang fana.

فَاعْفُوْا وَ اصْفَحُوْا حَتَّى يَأْتِيَ اللهُ بِأَمْرِهِ إِنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
"Maka beri maaflah mereka dart biarkanlah , sehingga Allah menunjukkan kuasaNya."

Sebab orang yang beriman sejati tidaklah akan mempan oleh usaha Ahlul-Kitab itu untuk mengkafirkan mereka kembali. Iman kepada Allah adalah Nur, clan pendirian yang mereka ajak kembali supaya dipakai itu ialah Zhulumat (gelap). Cobalah perhatikan nanti bagaimana Allah memperlihatkan kuasaNya; bagaimana gagalnya usaha mereka. Dengan sikap mereka mengajak kembali kepada yang gelap itu, mereka sebenarnya telah menentang kehendak Allah. Yaitu Allah yang menguasai seluruh langit clan bumi. Mereka yang kafir itu hanya me mandang yang disekeliling mereka saja. Mereka tidak memandang jauh dan tidak mau insaf bahwasanya pendirian yang salah dan bathil yang mereka pertahankan itu akan hancur. Dan itu hanyalah soal waktu belaka. Orang yang beriman diperintahkan Tuhan supaya membiar - kan mereka, artinya jangan gelisah. Tuhan memesankan:

فَاعْفُوْا
"Beri rnaaf mereka!"

Sebab mereka itu bodoh; jangan kamu lekas marah.

وَ اصْفَحُوْا
"Dan biarkanlah mereka. "

Sebab di dalam perjuangan menegakkan kebenaran dihadapan kebatilan, yang akan menang ialah barangsiapa yang lebih panjang nafasnya. Biarkanlah mereka. Sebab mereka segera akan kehabisan tenaga dan akal berhenti dengan sendirinya. Pada waktu itu kamu akan melihat betapa Allah memperlihatkan kuasaNya. Jangan kamu terpesona oleh gelagak buih ketika hari banjir ! Banjir akan segera reda, dan buih akan hilang disirnakan angin.

إِنَّ اللهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
"Sesungguhnya Allah atas tiap-tiap sesuatu adalah Maha Kuasa. " (ujung ayat 109).

Tuhan Allah yang menguasai langit dan bumi yang begitu besar dan luas pada pandangan kita manusia, maka bagi Tuhan Allah Yang Maha Kuasa itu, soal kekufuran orang yang kafir itu hanyalah sekelumit soal kecil saja. Mudah sajalah bagiNya memutarkan keadaan.

Kadang-kadang daripada yang tidak disangka-sangka. Dan itu selalu kejadian dan beberapa kali dialami oleh Rasul s.a.w dan tiap orang yang beriman. Ingatlah bagaimana orang Quraisy berusaha hendak mengepung Rasul clan hendak membunuhnya.

Ingatlah kisah kejadian-kejadian kecil yang terjadi seketika beliau bersembunyi di dalam gua. Kekuasaan siapa yang menghambat mata mereka, sehingga mereka tidak merungkuk kan kepala di pintu gua, sehingga mereka tidak rnelihat Rasul dan sahabatnya Abu Bakar yang tengah sembunyi, sedang Rasul dan Abu Bakar melihat kaki-kaki mereka sehingga lutut ? Oleh sebab itu maka yang amat penting ialah memperteguh hati.

Sebab benteng keislaman dan keimanan itu wajib diperteguh. Maka untuk memperteguhkannya ialah :

وَ أَقِيْمُوا الصَّلاَةَ
"Dan dirikanlah olehrnu sembahyang. "(pangkal ayat 110).

Selama ibadat sembahyangmu masih tegak, selama suara azan masih berdengung memenuhi udara, Shalatil Jama'ah masih berdiri, Jum'at masih ramai dikunjungi dengan shafnya yang teratur, tidaklah ada satu usaha Ahlul-Kitab itu yang berhasil, sebab shaf umat beriman itu rapat dan teguh.

وَ آتُوا الزَّكَاةَ
"Dan keluarkanlah akan zakat. "

Artinya, janganlah bakhil mukmin yang kaya, mengeluarkan harta membantu orang yang miskin. Sebab miskin itu adalah pintu kepada kufur. Asal perut berisi kadang-kadang orang tidak keberatan menjual agamanya. Bukan saja zakat yang wajib, malahan segala sedekah, hadiah dan hibah tandanya hati murah, demikian juga memberikan hartabenda untuk pembangunan segala usaha menegakkan agama, jangan ditahan-tahan :

وَ مَا تُقَدِّمُوْا لِأَنْفُسِكُمْ مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوْهُ عِنْدَ اللهِ
"Dan apapun yang kamu dahulukan untuk dirimu dari kebaikan, niscaya akan kamu dapatilah dia di sisi Allah."

Artinya, jika diberi Allah rezeki di zaman sekarang ini, keluarkanlah terlebih dahulu sekarang juga, ini namanya telah dikirimkan terlebih dahulu untuk persiapan din sendiri di hadapan hadirat Allah; semuanya tidak akan hilang dengan sia-sia. Semuanya kelak akan engkau dapati kembali di sisi Allah. Lebih baik kirimkan harta itu terlebih dahulu dari sekarang. Sebab hartamu yang sebenarnya ialah telah engkau belanjakan.

Kalau engkau bakhil, engkau tahan ­tahan harta itu sementara engkau hidup ini , kelak jika engkau mati, tidaklah ada faedahnya buat kamu sama sekali. Maka kekuatan beribadat sembahyang, mengeluarkan zakat dan kesudian mengeluarkan harta-benda, itulah dia pokok penting di dalam menangkis serangan Ahlul-Kitab yang selalu berusaha keras memutar haluan hidupmu dari Islam kembali menjadi kafir itu .

إِنَّ اللهَ بِمَا تَعْمَلُوْنَ بَصِيْر
"Sesungguhnya Allah, adalah melihat apa yang kamu kerjakan." (ujung ayat 110).

Dengan berusaha terus dan bergiat terus menunjukkan dan mengamalkan iman, merapatkan hubungan dengan Allah dengan mendirikan sembahyang dan mengeluarkan zakat bagi merapatkan hubungan sesama sendiri, maka usaha mereka hendak mengkafirkan kamu kembali niscaya akan gagal. Allah selalu melihat bagaimana kegiatan kamu.
 


وَ قَالُوْا لَنْ يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلاَّ مَنْ كَانَ هُوْدًا أَوْ نَصَارَى تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ قُلْ هَاتُوْا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْن

(111) Dan mereka berkata : Sekali­kali tidak akan masuk ke syurga melainkan siapa-siapa yang jadi Yahudi atau Nasrani. Yang begitu hanyalah angan-angan mereka. Katakanlah : Tunjukkan alasan kamu jika memang kamu orang-orang yang benar.


بَلَى مَنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ وَ هُوَ مُحْسِنٌ فَلَهُ أَجْرُهُ عِنْدَ رَبِّهِ وَلاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلاَ هُمْ يَحْزَنُوْن

(112) Sekali-kali tidak ! Barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, dan diapun berbuat balk, maka untuk­nyalah pahalanya di sisi Tuhannya, dan tidaklah ada ketakutan atas mereka dan tidaklah mereka akan berduka­ cita.


وَ قَالَتِ الْيَهُوْدُ لَيْسَتِ النَّصَارَى عَلَىَ شَيْءٍ وَ قَالَتِ النَّصَارَى لَيْسَتِ الْيَهُوْدُ عَلَى شَيْءٍ وَ هُمْ يَتْلُوْنَ الْكِتَابَ كَذَلِكَ قَالَ الَّذِيْنَ لاَ يَعْلَمُوْنَ مِثْلَ قَوْلِهِمْ فَاللهُ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِيْمَا كَانُوْا فِيْهِ يَخْتَلِفُوْنَ

(113) Dan berkata orang Yahudi "Tidak ada orang-orang Nasrani itu atas sesuatu. Dan berkata orang-orang Nasrani; Tidak ada orang Yahudi itu atas sesuatu. Padahal mereka membaca kitab. Begitu jugalah orang-orang yang tidak berpengetahuan berkata seumpama kata mereka itu. Maka Allah akan memutuskan di antara mereka di hari kiamat pada barang yang telah mereka perselisihkan itu .


وَ مَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَّنَعَ مَسَاجِدَ اللهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيْهَا اسْمُهُ وَ سَعَى فِيْ خَرَابِهَا أُولَئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوْهَا إِلاَّ خَآئِفِيْنَ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيْمٌ

(114) Dan siapakah yang lebih aniaya dari orang-orang yang menghambat masjid-masjid Allah , daripada akan disebut padanya namaNya , seraya berusaha mereka pada meruntuhkannya ? Mereka itu tidaklah akan masuk kedalamnya, melainkan dengan ketakutan. Untuk mereka di dalam dunia ini adalah kehinaan, dan untuk mereka di akhirat adalah azab yang besar.


Di ayat 110 di atas tadi Allah Subhanahu wa Ta'ala me­merintahkan supaya Islam dan imanmu itu diamalkan, dijadikan kenyataan. Sembahyang dirikan , zakat keluarkan dan hendaklah bermurah hati mengeluarkan harta-benda untuk segala amal kebajikan. Dengan demikian maka usaha rnereka yang timbul dari hati dengki untuk mengkafirkan kamu kembali pasti gagal.

Tetapi kalau agama hanya sebutan saja, sembahyang sudah banyak ditinggalkan dan zakat tidak teratur keluarnya lagi, dan kaum Muslimin telah bakhil, Ahlul­Kitab tersenyum gembira. Dia rupanya mengerti bahwa segi kekuatan Islam ialah pada sejalannya iman dengan perbuatan. Kalau itu tidak ada lagi, maka orang yang dizaman jahiliyah di bawah martabatnya dari orang Yahudi dan Nasrani akan kembali kepada keadaannya yang semula dan mereka akan mendabik dada kembali mengatakan bahwa merekalah yang lebih tinggi. Itupun masih mereka katakan :

وَ قَالُوْا لَنْ يَدْخُلَ الْجَنَّةَ إِلاَّ مَنْ كَانَ هُوْدًا أَوْ نَصَارَى
"Dan mereka berkata : Sekali-kali tidak akan masuk ke syurga melainkan siapa-siapa yang jadi Yahudi dan Nasrani. " (pangkal ayat 111).

Inilah perkataan sombong dari Yahudi dan Nasrani. Yaitu mereka berkata yang akan masuk syurga hanyalah siapa yang menjadi Nasrani atau Yahudi. Mengapa mereka berkata demikian ? Inilah karena agama telah mereka jadikan golongan. Mereka tidak lagi menilai iman dan amal shalih seseorang. Sebab yang mereka pertahankan ialah golongan. Apatah lagi memang jelas dengan memakai nama Yahudi, yaitu nama suku yang terbesar dari dua belas suku Bani Israil dan nama Nasrani, negeri Nazaret tempat lahir Nabi Isa a.s., maka agama sudah menjadi nama golongan. Sebab itu dijelaskan oleh lanjutan ayat :

تِلْكَ أَمَانِيُّهُمْ
"Yang begitu hanyalah angan-angan rnereka."

Yaitu satu ucapan yarig tidak beralasan, yang hanya timbul dari angan-angan dan khayal belaka.

قُلْ هَاتُوْا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْن
"Katakanlah: Tunjukkan alasan kamu, jika kamu memang orang ­orang yang benar." (ujung ayat 111).

Apa sebabnya Yahudi mengatakan surga hanya untuk orang yang jadi Yahudi, apa alasannya dan buktinya. Orang Nasrani berkata begitu pula; surga hanya untuk orang Nasrani. Apa sebabnya ? Mengapa Yahudi tak boleh masuk? Mereka diminta mengeluarkan alasan atau dalil yang masuk akal , bukan hanya amani; yaitu angan-angan , khayal-khayal yang bersimpang-siur.

Tunjukkan alasanmu ! Inilah satu pokok yang ditegakkan oleh ajaran Islam di dalam menjunjung tinggi agama. Suatu dakwaan yang tidak ada alasan, tidaklah dapat diterima.
Orang Yahudi mengatakan bahwa yang akan masuk surga hanya orang Yahudi !
Orang Nasrani mengatakan begitu pula, surga hanya untuk orang Nasrani.
Mana alasan ? Apa sebab ? Ayat yang selanjutnya membantah perkataan itu :

بَلَى
"Sekali-kali tidak!" (pangkal ayat 112).

Perkataan yang benar ialah:

مَنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ وَ هُوَ مُحْسِنٌ فَلَهُ أَجْرُهُ عِنْدَ رَبِّهِ
"Barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah, dan diapun berbuat baik, maka untuknyalah pahalanya di sisi Tuhannya. "

Menyerahkan diri kepada Tuhan, tunduk dengan segenap jiwa dan raga, tidak membantah dan mendurhakai, tidak menolak kebenaran. Lalu dibuktikan dengan kesudian berbuat baik, beramal.

Bukan mengakui menyerah kepada Tuhan dengan mulut saja, melainkan mesti ada bukti. Itulah yang akan beroleh pahala dan beroleh syurga Allah. Tidak peduli apa dia orang Arab atau Yahudi, Nasrani atau Shabi'in. Pendirian ini pada ayat 62 pun telah diterangkan.

وَلاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ
"Dan tidaklah ada ketakutan atas mereka."

Artinya tidak ada rasa takut akan rnendapat azab dan siksa dan murka Ilahi, karena diri telah menyerah kepadaNya sejak semula, dan amalpun telah diperbuat.

وَلاَ هُمْ يَحْزَنُوْن
"Dan tidaklah mereka akan berduka cita. " (ujung ayat 112).

Tidak akan berdukacita bahwa amalan tidak akan diterima dan usaha mereka akan sia-sia belaka. Sebab tujuan hidup telah disediakan oleh Tuhan.
`Aslamawajhahu "; artinya, mereka telah menyerahkan diri kepada Tuhan. Itulah yang pasti masuk syurga: Aslama menjadi Yuslimu dan mashdarnya atau pokok kata ialah Islam. Sebab itu orang yang Islamlah yang akan masuk syurga, walaupun tadinya dia dari Yahudi, dari Nasrani atau dari rnusyrik penyembah berhala.

Dia tinggalkan ikatan diri dengan yang lain itu , dia bebaskan diri daripadanya dan menyerah buat kepada Tuhan. Dibuktikan pula dengan perbuatan.
Sehingga walaupun ada orang yang menyebut dirinya telah Islam, tetapi sebutan saja, tidak diikuti oleh amal yang baik, tidaklah akan masuk ke dalam surga. Tidaklah akan bebas dia daripada rasa ketakutan dan duka­cita.
Lantaran itu maka nama Islarn bukanlah nama golongan. Bukan nama satu keturunan dan bukan nama satu negeri. Islam itu ialah sikap hidup !

Pendirian yang masuk akal ini bolehlah dibandingkan dengan pendakwaan dan amani mereka tadi, mana yang masuk akal dan mana yang benar. Ayat ini telah menyumbat mulut orang yang mengakui dirinya Islam, tetapi hanya mulut saja, padahal ketaatan pada Tuhan tidak ada. Bukti amal tidak ada. Pengertian tentang arti menyerah kepada Allah tidak ada.

Mereka Islam hanya karena keturunan atau tanda peta belaka. Maka sama sajalah keadaan mereka, sama-sama amani atau angan-angan dan khayal sebagai orang Yahudi dan Nasrani itu pula.

Dan menjadi pelajaran lagi bagi kita orang Islam; sekali-kali jangan mengemukakan suatu pendirian kalau tidak dengan alasan. Hatu Burhanakum : Keluarkan alasanmu, telah menutup pintu taqlid turut-turutan dengan serapat-rapatnya. Beragamalah dengan berpikir, pergunakanlah akal. jangan hanya beragama karena pusaka saja.

وَ قَالَتِ الْيَهُوْدُ لَيْسَتِ النَّصَارَى عَلَىَ شَيْءٍ
"Dan berkata orang Yahudi. Tidak ada orang-orang Nasrani itu atas sesuatu. " (pangkal ayat 113).

Pendeknya orang Nasrani itu tidak sebuah juga; Kamilah yang benar !

وَ قَالَتِ النَّصَارَى لَيْسَتِ الْيَهُوْدُ عَلَى شَيْءٍ
"Dan berkata orang-orangNasrani: Tidak ada orang Yahudi itu atas sesuatu jua. "

Kamilah yang benar!

وَ هُمْ يَتْلُوْنَ الْكِتَابَ
"Padahal mereka membaca kitab. "

Orang Yahudi membaca Kitab Taurat, di dalamnya dinyatakan bahwa akan ada Nabi yang akan menyambung usaha Nabi­ nabi yang terdahulu. Orang Nasrani pun membaca Kitab; yaitu Kitab Injil. Di dalamnyapun tersebut bahwa kedatangan Isa al-Masih adalah menggenapkan isi Taurat, dan tidak akan mengubah isi Taurat.
Di antara Kitab dengan Kitab tidak selisih, tetapi pengikut menjadi berselisih. Yang satu mengatakan yang lain tidak berdasar, tidak sebuah juga. Yang lain berkata pula,

كَذَلِكَ قَالَ الَّذِيْنَ لاَ يَعْلَمُوْنَ مِثْلَ قَوْلِهِمْ
"Begitu jugalah orang-orang yang tidak berpengetahuan, berkata seumpama kata mereka itu (pula). "

Mengatakan diri awaklah yang lebih, orang lain tidak ada yang benar. Orang musyrikin Arab begitu pula berkata pada Yahudi dan Nasrani. Orang Majusi Persia niscaya begitu pula bicara terhadap pemeluk agama atau golongan yang lain, yaitu sudah rnenjadi kebiasaan yang merata dan umum di antara sekalian orang yang memeluk agama tidak dengan pengetahuan.

فَاللهُ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِيْمَا كَانُوْا فِيْهِ يَخْتَلِفُوْنَ
"Maka Allah akan memutuskan di antara mereka di hari kiamat pada barang yang telah mereka perselisihkan itu." (ujung ayat 113).

Telah dapat dikira-kirakan apa keputusan yang akan diambil Tuhan terhadap mereka semuanya, balk dia bernama Yahudi , Nasrani ,Majusi, orang Arab Mekkah dan Madinah , orang Syabi'in dan lain ­lain, yang beragama tidak dengan pengetahuan itu , yang berkata bahwa yang benar adalah pihak mereka masing-masing saja.

Yang lain ahli neraka semua. Hanya mereka yang akan masuk surga. Sudah nampak terlebih dahulu garis yang ditentukan T'uhan. Yaitu siapa di antara mereka yang benar-benar berserah diri kepada Allah dan beramal yang balk ?

Yang agamanya bukan hanya di ujung lidah, tetapi kosong dari otak dan kosong dari hati? Yang agama bukan asal beragama orang , beragama pula awak ?

Yang beramal dengan pengetahuan dan keinsafan. Mereka itulah yang akan dibenarkan Tuhan. Adapun yang pengakuan mulut berteriak-teriak, tetapi amal tidak terbukti, tidaklah akan disahkan Tuhan untuk mendapat pahalaNya.

Bagaimana pula kita hai kaum Muslimin ? Apakah syurga hanya tertentu buat orang Islam saja? Dan yang benar hanyalah orang Islam saja ? Yahudi tidak sebuah juga, Nasrani tidak sebuah juga ? Kalau engkau mengatakan bahwa yang cukup segala sesuatunya hanyalah orang Islam, sudahkah engkau ketahui hakikat agamamu yang engkau peluk? Apakah sah beragama dengan kebodohan ?

Selanjutnya bersabdalah Tuhan tentang kesucian rumah-rumah tempat beribadat bersujud kepada Allah.

وَ مَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَّنَعَ مَسَاجِدَ اللهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيْهَا اسْمُهُ وَ سَعَى فِيْ خَرَابِهَا
"Dan siapakah yang lebih aniaya dari orang-orang yang menghalang­ halangi mesjid-mesjid Allah daripada akan disebut padanya namaNya seraya berusaha mereka pada meruntuhkannya?" (pangkal ayat 114).

Meskipun Nabi Muhammad s.a.w telah datang membawa agama Tauhid, membawa Islam dan telah berdiri mesjid Rasulullah di Madinah, namun perlindungan kepada sekalian tempat beribadat menyembah Allah Yang Maha Esa dengan ayat ini telah dinyatakan. Mesjid artinya ialah tempat sujud; di ayat ini dipakai kata jama' yaitu masaajid, artinya semua tempat bersujud, sernua tempat bersembahyang. Dengan jalan pertanyaan yang bernama Istifham-Inkari yaitu pertanyaan berisi sanggahan keras , tempat-tempat beribadat itu telah dibela dengan ayat ini; siapa yang lebih zalim dari orang-orang yang menghalang-halangi mesjid-mesjid Allah ? Artinya, tidak ada lagi orang yang lebih zalim dari orang yang berbuat demikian. Apatah lagi setelah menghalang ­halang berusaha pula meruntuhkannya. Orang-orang perusak mesjid, penghancur rumah-rurnah tempat beribadat itu memang jahat hatinya , jauh dari Tuhan :

أُولَئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوْهَا إِلاَّ خَآئِفِيْنَ
"Mereka itu tidaklah akan masuk ke dalamnya , melainkan dengan ketakutan. "

Padahal apabila telah masuk ke dalarn sebuah tempat beribadat, balk dia mesjid Islam atau sinagog Yahudi, atau gereja Nasrani, namun suasana di dalarnnya sudah lain. Orang-orang yang masuk ke dalamnya dengan hati lembut, telah menyediakan diri buat tafakkur kepada'Tuhan.

Betapapun cara mereka beribadat, namun yang mereka seru hanya Yang Esa juga. Meskipun kadang-kadang bertemu ibadat yang bid'ah atau tambahan-tambahan , namun dia dapat diselesaikan apa bila keinsafan beragama yang sejati sudah mendalam. Tetapi tidak boleh dihalangi , apatah lagi dirusak dan diruntuhkan.

Dikatakan di dalam ayat ini rahasia jiwa orang yang amat zalim itu. Mereka memang takut masuk ke dalam mesjid karena jiwa mereka sudah sangat berjauhan dengan Tuhan. Keganasan mereka menghalangi orang beribadat , atau rnenghancurkan mesjid bukanlah karena mereka gagah berani , tetapi si pengecut.

Orang yang beribadat kepada Allah , yang meramaikan tempat beribadah , memang tidak merasa takut dan tidak tunduk hatinya kepada penguasa dunia yang sombong lagi aniaya itu. Meskipun mereka kelihatan lemah , tetapi jiwa mereka tidak bisa diperkosa. Si zalim takut masuk ke dalam tempat beribadat karena takut mendengar khutbah yang berapi-api mencela perbuatannya. Bagaimana zalim pula ancaman Tuhan kepada mereka.

لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ
"Untuk mereka di dalam dunia ini adalah kehinaan."

Sebab mereka menjadi timbunan sampah dan nista orang yang dianiaya. Orang menutup mulut hanyalah karena takut akan aniaya saja. Kadang kadang apabila orang tidak tahan menderita lagi, orang akan merenggutkan mereka dari kekuasaannya.

Siang malam orang-orang yang zalim itu tidak akan bersenang diam, karena hati kecil mereka sendiri telah merasa amat bersalah, karena telah merusakkan tempat yang dimuliakan dan disucikan orang.

وَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيْمٌ
"Dan untuk mereka di akhirat adalah azab yang besar." (ujung ayat 114).

Macam-macam pulalah riwayat ahli tafsir tentang sebab turun ayat ini. Kadang-kadang mereka bawakan hikayat seketika Nebukadnesar menaklukkan Jerusalem, lalu meruntuh dan menghancurkan Haikal Sulaiman atau Baitul Maqdis yang terkenal itu. Ada pula yang mengisahkan masuknya tentara Romawi ke Palestina 130 tahun setelah wafatnya Nabi Isa al-Masih, lalu mereka hancurkan pula kembah bangunan bangunan ibadat orang Yahudi.

Ada pula yang mengatak-an bahwa ayat ini adalah suatu bayangan , bahaya besar yang akan datang kemudian hari dalam Islam sendiri, yaitu datangnya kaum Qaramithah menyerang Mekkah merusak mesjid dan mencungkil Hajarul Aswad (Batu Hitam) dari Ka'bah dan mebawanya ke Bahrain, pusat kedudukan merka. Sampai 22 tahun lamanya batu mulia itu tertahan disana. Dan ada juga mentafsirkan ketika tentara Salib menyerang negeri-negeri Islam dan meruntuhkan mesjid-rriesjid .

Tetapi meskipun semuanya itu dipandang dari sanad riwayat tidaklah kuat untuk menjadi sebab turun ayat, namun ayat ini telah menjadi pendirian yang pokok dari Islam, yaitu membela dan mempertahankan dan menjaga kemuliaan tempat-tempat beribadat.

Baik tempat beribadat orang Yahudi atau orang Nasrani, atau apatah lagi mesjid mesjid Islam. Dengan pemeluk kedua agarna itu pertukaran pikiran tentang i'tikad boleh diteruskan. Kepercayaan mereka yang salah boleh dibantah, akal dapat diadu dengan akal. Tctapi sinagog , gereja dan biara mereka tidak boleh diganggu.

Tidak boleh diganggu adalah kata yang masih pasif. melainkan lebih tegas lagi; wajib dibela dan dipertahankan. Malahan pembelaan terhadap tempat-tempat beribadat itulah yang menjadi dasar politik mendirikan pertahanan dalam Islam.
Artinya membentuk tentara dalam Islarn, menjadi senjata dan kendaraan untuk perang, semuanya itu tujuan pertama adalah guna mempertahankan dan merribela sinagog, gereja, biara dan mesjid dari kezaliman luar.

Pemeluk agama lain itu di dalam pemerintah Islam diberi jaminan dan dibela dalam ibadat dan rumah suci mereka *[Dasar pofitik dan pertahanan islam ini ditulis lagi dengan jelas didalam Surat al-Haj (Surat 22 ayat 40).Sudilah diperiksa]

Sebab itu maka seketika Saiyidina Abu Bakar akan menyuruh Usamah berperang, atau menyuruhKhalid bin al-Walid menaklukkan negeri-negeri taklukkan Roma-wi yang beragama Nasrani, beliau pesankan yang terutama agar rumah-rumah ibadat jangan diganggu. Pendeta-pendeta yang sedang mengerjakan upacara agama jangan dihalangi. Itu pula sebabnya maka seketika Jerusalem ditaklukkan oleh tentara Islam , Uskup Nasrani memohon Khalifah Umar bin Khathab sendiri datang menerima penyerahan takluk mereka , dan langsung Uskup itu diakui dalam jabatannya itu dengan tidak diganggu.

Bahkan dalam Kerajaan Turki Osmani , seketika Sultan Muhammad Penakluk (al-Fatih) menaklukkan Konstantinopel (1453) Patrick Nasrani di sana , beliau di akui dan diangkat menjadi menteri untuk urusan agama mereka dalam perlindungan baginda.

Sampai sekarang , Kerajaan Turki Osmani telah habis, dan Turki telah bertukar menjadi Republik namun gereja Kristen Orthodox , masih tetap berpusat di Konstantinopel. Patricknya yang tertinggi masih berkedudukan di negeri itu. Sebab yang terpenting ialah bahwa setelah negeri itu dikuasai oleh Kerajaan Turki Islam, kedudukan itu tidak diganggu, sehingga tidak ada niat Gereja Orthodox memindahkannya ke negeri lain. Sebab Konstantinopel dahulunya adalah pusat Kerajaan Byzantium.

Oleh karena ayat ini, Alhamdulillah, bersihlah sejarah perjuangan dan perkembangan Islam daripada meruntuhkan sinagog , gereja atau biara. Malahan seketika Khalifah Umar bin Khathab datang ke Syam menerima penyerahan takluk kaum Nasrani itu , hari telah petang , waktu Ashar sudah hampir habis , padahal beliau sedang dalam pekarangan Gereja Qiyamat , yang menurut kepercayaan or­ang Nasrani dari sanalah Nabi Isa a.s. naik ke langit setelah dia bangkit dari kubur.

Setelah beliau menyatakan bahwa beliau hendak sembahyang, pendeta di gereja itu mempersilahkan beliau masuk ke dalam saja, agar beliau sembahyang secara Islam di pekarangan dalam itu. Tetapi beliau menolak dengan alasan, kalau beliau sembahyang ke dalam, takut kalau-kalau datang orang Islam yang di belakang hari yang mendengar beliau pernah sembahyang di sana, merekapun meminta pula diizinkan sembahyang disitu, sehingga orang Nasrani sendiri yang hendak beribadat cara agamanya jadi terganggu karenanya. Sebab itu beliau sembahyang di luar pekarangannya saja.

Sungguhpun begitu sarnpai sekarang ini, turis orang Islam berziarah ke gereja itu, pendeta-pendeta yang di sana masih dengan bangganya menunjukkan bahwa di tempat ini pernah Umar bin Khathab sembahyang.

Padahal Kerajaan Perancis ditahun 1830 setelah menaklukkan Aljazair, sudah merampas mesjid Islam clan mengalihkannya menjadi gereja tidak dengan persesuaian penduduk Muslimin. Maka setelah Aljazair menang dalam perjuangan kemerdekaannya (1963), mesjid itu diambil orang kembali dan patung-patung yang ada di dalamnya , dihancurkan , mihrabnya ditegakkan sebagai semula .

Sudah banyaklah perjuangan yang ditempuh Islam, ada masa pasang naik dan ada masa pasang turun , namun suatu hal yang menimbulkan rasa bahagia dalam hati , tidaklah banyak kejadian raja raja dan penakluk Muslim yang melanggar larangan keras Allah dalam ayat ini , menghalangi pemeluk agama lain memasuki rumah ibadat mereka , apatah lagi menghancurkan. Sebab Allah sendirilah yang mencap mereka zalim , tidak ada zalim lebih atas dari itu lagi , jika menghalangi orang beribadat atau mereka runtuhkan tempat beribadat.

Cuma Kaisar Moghul Aurangzeb yang bertindak agak keras ketika baginda menaklukkan India. Yaitu baginda perintahkan meruntuhkan kuil-kuil Hindu tempat memuja Dewa-dewa: Dewa Brahmana, Dewa Wishnu, Dewa Shiwa dan beratus-ratus bahkan beribu dewa lagi.

Tetapi tidak beliau ganggu gereja-gereja Kristen yang telah ada dibawah orang Portugis (Katholik) di beberapa negeri waktu itu. Karena menurut hemat beliau, kuil-kuil itu tidaklah tempat memuja Allah, tetapi memuja berhala. Sebab itu seketika menulis riwayat Kaisar-kaisar Moghul di India itu , orang-orang Barat lebih memuji ­muji Kaisar Akbar dan memburuk-burukkan Kaisar Aurangzeb. Sebab Kaisar Akbar bukan saja menenggang orang Hindu, bahkan di akhir hayatnya, karena tenggang menenggang, tidak tentu lagi agama apa yang baginda peluk.

Di istana baginda ada api pujaan orang Parsi. Ada berhala ­berhala orang Hindu, ada pula panitia penterjemahan Taurat dan Injil. Dan beliau coba membentuk sebuah agama baru, gabungan segala agama, yang beliau namai Din Ilahi : Agama Tuhan. Dan beliau jadikan api sebagai rumus dari kekekalan Tuhan.

Karena tenggang­ menenggang , baginda korbankan agama baginda sendiri, dan beliau bentuk agama baru. Tetapi setelah baginda mangkat , yang mengantarkan jenazah baginda kekubur tidak lebih dari 10 orang , karena hanya 10 orang yang benar-benar menganut agama itu. Kemudian agama itu telah diteruskan oleh Nyonya Annie Besant , dan Nyonya Balavatsky dengan Theosofie.Dan di masa puteranya Syah Jehan, agama Akbar itu dipadamkan kembali.

Tetapi toleransi yang demikian luas dalam Islam telah disalah ­gunakan oleh pemeluk agama lain, terutatna Nasrani. Di mana-mana negeri yang mereka merasa kuat , berebutlah mereka mendirikan gereja di daerah orang Islam , sehingga Ulama Fiqh mengeluarkan berbagai hasil Fiqh mengatur , bahwa di daerah Islam tidak boleh didirikan gereja yang baru. Ulil-Amri Islam berhak mengaturnya.

Dan di Tanah air kita Indonesia, setelah negeri ini bebas dari penjajahan Belanda-Kristen , perlombaan mendirikan gereja di tanah­tanah orang Islam , meskipun di tempat itu tidak ada orang Kristen bertambah hebat dari pada waktu penjajahan sendiri. Meskipun golongan penduduk yang terbesar (mayoritas) adalah kaum Muslimin. Apa sebabnya ?

Karena umumnya pemegang kekuasaan adalah orang yang mendapat pendidikan Belanda khususnya dan Barat umumnya, yang bagi mereka tidak perduli dan tidak jadi perhatian , apakah yang banyak itu gereja atau mesjid. Dan pendidikan Barat yang telah berurat-berakar itu menyebabkan timbulnya satu perasaan , bahwa kalau rnereka mempertahankan hak kaum Muslimin, rnereka akan dituduh fanatik. Oleh karena taktut dituduh fanatik itu , mereka akan marah dan sangat murka kepada orang Islam sendiri, kalau orang Islam itu saja menentang orang mendirikan gereja di pekarangan kaum Muslimin.

Keluasan dada Islam yang ditanamkan oleh ayat yang bertuah ini, adalah satu perinngatan keras yang wajib dipegang teguh oleh penguasa-penguasa Islam. Itu sebabnya maka sampai sekarang orang Nasrani minoritas di negeri-negeri Islam , sebagai di Mesir, di Suria , Irak dan Transyordania , masih tetap ada. Mereka itu telah diakui dan dilindungi (dzimmi) sejak 14 abad yang telah lalu.

Di Libanon mereka dapat mendirikan negara sendiri , di mana mereka dapat menjadi presiden menurut Undang Undang Dasar yang disokong oleh Perancis di waktu Libanon mencapai kemerdekaannya. Tetapi orang Islam di Spanyol setelah pertahanan terakhir Kerajaan Islam di Granada (Banil Ahmar) kalah, maka mereka yang tinggal di Spanyol dipaksa masuk Nasrani dengan keras , dan mesjid-mesjid mereka dijadikan gereja .

Yang masih saja berkeras memegang agamanya diusir besar-besaran berjuta banyaknya. Sebab itu maka babis musnahlah minoritas Islam dari negeri Spanyol, Portugal dan juga Prancis.

Seketika hebat peperangan Turki 0smani dengan Rusia-Tsar di dalam abad kesembilan Belas, Kerajaan Tsar menuntut Kerajaan Turki memberikan hak bagi Rusia memperlindungi umat Kristen di negeri Turki.

Padahal perlindungan yang diberikan Turki kepada minoritas Kristen itu telah cukup balk. Malahan sampai sekarang ini sebagai kita tuliskan di atas tadi, Gereja Orthodox Yunani yang banyak tersebar di Eropah Timur dan Rusia masih tetap berpusat di Istambul dan Gereja Kopti masih tetap berpusat di Iskandariyah.

Ada orang membantah , mengapa Sultan Muhammad Penakluk menjadikan gereja Aya Sophia menjadi mesjid Islam. Kita akui itu adalah sebagai lambang kemenangan politik pada waktu itu , yang disodarkan oleh Sultan kepada Uskup Besar Kristen di Istambul (Konstantinopel) karena gereja di waktu itu terlalu banyak sedang mesjid Islam belum ada, padahal kekuasaan sudah di tangan kerajaan Islam. Hal ini berbeda dengan menukar mesjid Gordova menjadi gereja, setelah memaksa sisa orang Islam yang ada di Gordova menjadi Kristen.

Dan Sultan Muhammad Penakluk dan raja-raja Turki kemudiannya tidak ada terdengar meruntuhkan gereja atau sinagog.
Malahan sampai saat tafsir ini dikarang, orang-orang tua-tua Kristen di Yugoslavia masih saja mengenang kebahagiaan yang mereka rasai tatkala negeri mereka dibawah kekuasaan Turki , yang baru pada tahun 1912 dihabiskan dari sana.
Sudah pasti jauh lebih baik pernerintah T'urki-Islam dari pemerintah Komunis Tito.

Dan seketika Jakarta yang didirikan Syarif Hidayatullah (Fatahillah) sebagai lambang kemenangan Islam di Jawa Barat (1527), jadilah Jakarta atau Jayakarta sebuah negeri Islam yang makmur. Tetapi se.jak tahun 1611 masuklah pengaruh Belanda. Maka seketika pengarang Inggris yang besar Arnold Toynbee datang ke Jakarta setelah Indonesia merdeka , dia mengakui keluasan dada kaum Muslimin , karena di mana-mana berdiri gereja-gereja yang megah.

Sebagai penglihatan sepintas-lalu beliau telah terkesan akan keluasan dada Islam. Padahal bukan keluasan dada saja, melainkan karena tidak ada kekuasan selama 350 tahun. Maka berdirilah gereja-gereja yang rnegah di tempat yang penting-penting ,di tempat yang di diami oleh penduduk sengsara , dengan tidak ada sokongan pemerintah , hanya dari iuran jama'ahnya saja.

Scjarah berjalan terus , kadang-kadang membawa suka , kadang kadang membawa duka. Namun ayat ini terus menjadi ancaman keras kepada penguasa-penguasa Islam, jangan menghalangi orang beribadat , di rumah ibadat, jangan merusakkan tempat beribadat.

Karena perbuatan itu adalah sangat zalim. Dan pertahankanlah sinagog , gereja dan biara, dan. kemudian itu mesjid Islam, daripada gangguan orang-orang yang bermaksud kepada agama memuja Al­lah : Tuhan Allah. Yang Maha Esa.

Memang telah berdiri di beberapa tempat dan kota beberapa mesjid yang besar. Tetapi seluruhnya tidaklah didirikan oleh pemerintah, tidaklah didirikan oleh Kementerian atau Departemen Agama. Hanya sebuah mesjid dalam kota Jakarta, yaitu Mesjid Agung Al-Azhar, yang berdiri di atas suatu pekarangan yang luas di Kebayoran Baru Jakarta Selatan. 90% mesjid itu. adalah bantuan pemerintah, namun panitia dan pengurusnya tetap swasta.

Mengapa yang satu itu lolos ? Ialah karena Perdana Menteri yang mempermudahnya waktu itu ialah Mohammad Natsir, Menteri Agamanya Kyai Faqih Usman dan walikota Jakarta almarhum Syamsurrijal. Ka1au tidaklah karena itu, 90% kemungkinan bahwa tanah itu telah diserahkan kepada Katholik.

Mesjid Istiqlal yang dikerjakan dalam masa lebih 10 tahun, asal mulanya telah diprakarsai oleh satu panitia swasta. Tetapi untuk kemegahan dirinya , Ir Sukarno rnencaplok panitia itu , lalu dikepalainya sendiri. Setelah dia jatuh, kembali seret lagi pembangunan mesjid itu.

Dan seluruh panitia pendirian mesjid-mesjid di daerah yang luas di Indonesia ini , seperti Mesjid Ambon , Mesjid Kota Medan , Mesjid Agung di Palembang , mesjid di Flores dan lain-lain , adalah panitia swasta belaka, pengusaha pemerintah takut rnenonjolkan diri , mengelakkan tuduhan fanatik agama.

Di beberapa kota orang mendirikan mesjid dengan memakai nama Jendral-jendral supaya jangan terlalu bayak desas-desus menghalang-halanginya. Sebab orang takut kepada nama tentara.